Senin, 25 Juli 2011


Sweet star fruit (Averrhoa Carambola, L.) is one of the commoditiesflagship in Jakarta. Form a beautiful tree, suitable as garden plants habitusnya narrow. Nutritional content is quite high as a source of vitamin A and vitamin C. Various improvements have been carried out cultivation by farmers, however, still need the guidance and counseling efforts are more intensive in order to increase productivity and quality.

Carambola sweet fit a narrow courtyard planted on land in urban areas or inresidential low-income housing in the suburbs as there are around Greater Jakarta.Form a shady tree with a canopy of trees is not too large, can serveas well as shade trees produce fruit. Even on the front porch plantscan be planted in pots or drums. Large canopy trees, canopy shape, highbranching plants and easy to set up in accordance with the wishes of its owner. Althoughmaintenance of plant habitus is directed to a small or medium, the plants can stillfruitful. Usually the plants bear fruit two years after planting if the seeds originatedgrafting or bud from dial. Predilection has starfruit trees around the housesupported also by the size of the fruit is quite large with shapes and colorsthe contrast between the lush leaves, and can bear fruit almost all year round.Nutritional value-is also quite good, when compared with some fruitswhich is consumed mainly as Cumber vitamin C,

By eating a star fruit of medium size with a weightabout 200 grams, has fulfilled the requirement of vitamin C for an adult per day, ieas much as 70 mg. In scat price or type of sweet orange fruit import prices soaringsuch as depreciation of the rupiah, the need for vitamin C can disubsitusi withstarfruit..PROSPECT OF AGRIBUSINESSDevelopment of farm yard by planting a narrow commercialPotion starfruit quite competitive. Particularly for the consumption of fresh bag] population EstablishmentsJakarta, which amounted to around 9 million (1996), marketing is still open, karmanew local fruit production at a rate of 20% of the total requirement.In terms of agribusiness, plant potions leatherback on the yard quiteprofitable. One potion 5-year-old star fruit can produce fruitapproximately 600 pieces per year. Even if the plant maintenance is done by Balk,and packaging the fruit is done continuously, production could reach 900 piecesPotion per year. When the price of a medium-size star fruit (200 grams) worth Rp. 1000/buahdl location of farmers, meaning that one potion starfruit generate Rp. 600 000 per year.When the cost of fertilizer, maintenance and packing of fruit reached Rp.100.000/tahun, and maintenance of Rp. 100,000,. per year, means the sate treecontributed income of farmers as much as Rp. 500,000, per year / tree. Besidesconsumed fresh, value-added of star fruit can be enhanced through the home industryladder with processed into juice, syrup, jam and candied star fruit.In terms of marketing, particularly in the Jakarta area sufficient means available,ranging from traditional markets to supermarkets who want excellent qualitywith an attractive appearance and packaging. The fruit can be marketed directlyafter picking, planting close to the location of karma marketing, so the fruit is stillin a fresh condition. Similarly, at the same time sorting can be done immediately afterharvest. Fruits are best qualified, self-service can be marketed dl, while thesyrups and other processed to others, or sold in traditional markets.Development of agro-tourism program, is one opportunityvery well for the marketing of Balk, Balk fresh fruit and processed products starfruit.
CLIMATE REQUIREMENTSAccording N.I. Vavilov, starfruit manic classified as tropical plants originating fromIndia, then spread to many tropical countries like Malaysia and Indonesia. DlDemak, according to Rumphius star fruits have been cultivated before 1892. InJakarta, starfruit adapt to balk. Deployment, especially in the Jakarta areaThat most of the land south of its kind Latosol. The success and growthproduction is influenced also by rainfall, sunlight, and wind. Rainfallhave an influence on the formation of fruit. If the rainfall is too high, bungswill fall. In Jakarta the highest rainfall occurred in January and February(Table 2). Rays and star fruit harvest season usually occurs in December and April -May, figs previous month or the stage of flowering, the intensity of rainfall is not toohigh. If the plant can be irrigated with sufficient, starfruit expected to bear fruit inSeptember, although the way falls in the dry season flowering.Climate elements that greatly affect the production of fruit is sun light.Carambola to need direct sunlight to produce well. Whenleaves too dense, the shoots need to be removed that are not productive, so that light canpenetrate the tree canopy. Fruit production will be reduced, in case of high winds,that cause young fruit fall.
VARIETYThat favored farmers' cultivars of Jakarta, is the Goddess varieties. Parent treesThese varieties belong to PT. Goddess Jaya, located at Jalan Raya defense, Pondok Gede Bekasi, andhas been confirmed as star fruit varieties to Jakarta, in 1998.The tree is lush, dawn dark green, oval-shaped leaflets. with the endpointy. Fruit size is large, length 10-15 cm, average fruit weight 250-350 grams.Ripe fruit orange-red, shiny, comprising 5 belimbingan. Belimbingnya thick,with green edges. Farmers in the area of ​​fruit wrapping Jagakarsastarfruit with paper cardboard, so that the green color on the edge of changebecome yellow. When it is fully ripe, sweet fruit flavors and refreshing, butwhen she was young and sepet sour.At the production center in South Jakarta starfruit, also known as cultivars Gods. Formold fruit cultivars Dew], but different leaf shapes and colors, the shapesslender leaves and light green.Other cultivars are widely cultivated in Jakarta is a cultivar of Paris. Demakand Sembiring. Paris varieties, varieties of fruit is smaller than the goddess, the colorrather pale yellow, ripe fruit, fruit-flavored manic although not yet fully mature,whereas the period of flowering until the fruit is ripe is shorter (75 days). There is alsovarieties whose fruits are very sweet, so-called star fruit sugar, but not yetwidely cultivated.
CULTIVATION1. SeedFarmers want a quick fruiting plants, potted plants and Balkplanted in the field. Therefore, farmers usually plant the seeds that come fromgrafting. As a rootstock, seeds taken from ripe fruit that has been filled. Afterplanted in the ground or in pots or poly bags for 6-8 months, typically the size ofstem diameter was greater than for pencil, and slap to diokulasi. Graftingtaken from a variety of production and fruit quality was better as varietiesDew], god, Demak, etc., from trees that have fruit or oldmore than 3 years. Grafting is usually performed at a height of 10 cm from the root of the neck, so thateasy to detect the growth of branches originating from grafting.One year after grafting, the seedlings slap transferred to larger pots or intofield. In addition to grafting, the seedlings can be derived from the grafts, enten, and howpreparation, but it seems the most practical way is the way grafting.2. CultivationPlanting in pots or drums. Pot holes were given water dischargeEssentially, piles of broken bricks and then placed. Next pots filled withgrowing medium consisting of a mixture of soil, manure and sand or chaffwith a ratio of 1: 1: 1. By karma in Jakarta there Bering termite attack,then around the planting hole, mixed media with Furadan or Curater - 3G,as much as ± 20 g to ± 5 kg of mixed media. Seeds are available in the field priorpreviously excavated soil around the tree approximately ± 10 cm from the base of the stem as deep as ± 20 -30 cm, so most of the volume of the roots are not severed. Transfer to pot canperformed in the afternoon. Done moved plants watered with water.When planting is done directly in the yard, one month beforeplanting, the plant has been prepared hole. Aperture of ± 60 x 60 x 60 cm.After two weeks in advance enter the land of the bottom, and then layeredpedestal is filled with a mixture of such pots. After one week, then the plants fromnursery moved to a hole that we have prepared. Plants are baremoved watered every evening, when no rain.3. FertilizationFertilization is the first in the field or in pots or planting done simultaneouslyno longer than 30 days after planting. Giving as much as 0.25 kg of fertilizer NPK fertilizerplus 1 tablespoon Furadan or Curater - 3G, by sowingsurrounds the seeds with a diameter of ± 10 cm from the seed.Fertilization is given twice a year, ie at the beginning and end of seasonrainy, each half the dose at the base. Method of fertilizer application withsprinkled into the pant as deep as 20 cm in diameter around the tree correspondwith the diameter of the tree canopy, then covered the ground.4. PruningTrimming the leatherback is indispensable for the formation of the canopy,facilitate harvest and to stimulate flowering and fruit enlargement. Baseddestination and time of implementation, there are three kinds of pruning, iepruning to shape the tree, trimming branches and twigs that growirregular, and pruning to rejuvenate the plants that were old.4.1. Trimming FormPruning for tree formation, performed on plantsthat has not been productive, aged 2-3 years. The goal is to establishbranching regularly and prevent the growth of trees rising.Thus it would be easier for wrapping fruit in scatharvest.End of the main stem is cut at a height of 1.5 to 2 meters ofsoil surface. Allow 3-4 primary branches grow lush and whatelongated. In subsequent growth, Edge cabana earlier primarycut the leaves along the 30 - 50 cm. Furthermore, aftergrowing buds on primary branches (called secondary branches), leftgrows 2-3 secondary branches. Once grown, cut the bud withleaves along the 30 - 50 cm. Every time trimming, surfacecultivated sloping branch to prevent decay branch. Withwill thus obtained form a wide canopy of trees, withregular branching.4.2. Trimming Branches and LeavesPruning shoots that grow at the base and the middle branchand the tip of the branch carried out continuously, setup 1-2 months.The goal is that sunlight can enter the crown canopy, soreduce humidity. Besides it is also to increase the benefitsthe use of foodstuffs to produce growth and fruitlarger.4.3. Rejuvenation pruningPruning is usually carried out on trees aged morethan 10 years, whose production began to decline. The main stem is cuttilted at an altitude of 60-70 cm from the ground. Arrangementbranches that grow new, follow the ways of trimmingform.Sometimes, along with the rejuvenation want to dosplicing by grafting with cultivars that are better than treesbase. This can be done given the nature of regeneration and recombinationthe leatherback is very good. In fact, recombination of some cultivars aregrafting at the base of one tree can be done.5. Fruit PackagingWrapping the fruit aims to protect the fruit from fruit fly attackand to improve fruit quality. Fruit flies can cause losses up to100%. Insects eat many kinds of plants, so that in locations withvarious fruit trees such as jackfruit, guava, rambutan, banana andso, the insects are most of the year.Female flies lay eggs in the fruit flesh. Larvae will suck the liquidthe fruit so the fruit to rot and fall. Done at the time of fruit wrappingfruit size for the thumb finger. In one series, selected fruit skewersshape and best growth. Packing materials used in the form of two layers of carbonthe tip and base tied tall. Carambola is wrapped with this materiallooks very attractive, bright fruit warns. Carambola Goddess will be coloredyellow orange and shiny, while the periphery belimbingan is yellow.Clean fruit and attractive appearance, free from pollution. Weakness,maturity of the fruit is difficult to detect. Other wrapping materials, the plastic bag (PE).The bottom of the plastic cut to prevent high humidity. Can also be usedbanana leaf keying, but this material is difficult to obtain in Jakarta.6. Prevention and Eradication of Plant Pest Organisms (OPT)Pests that are so damaging is the fruit fly (Bractocera dorsalis). This pestattacking the fruit from the young to cook. Female flies lay eggs intothe fruit flesh. Shaped fruit that looks stricken black spots and decay, inIt contains the larvae suck the juice, the fruit will eventually fall. Insoil surface, pupae develop into flies that touched generations.Means of prevention is to wrap fruit, and garden sanitation. Fruitthe fall destroyed. In addition to farmers usually do foggingrepel many pests. Another alternative is to use traps attraktanMethyl Eugenol, in order to attract male insects to be trapped. According to the research,use of oil containing 76% melaleuka Methyl Eugenol drippedof 0.5 ml on cotton in the trap, with intervals of 2 weeks,effective enough to reduce the attack of fruit flies by 10%. Schemefruit fly traps are in appendix.Another pest that is often detrimental to the moths of the family Pyralidae.Butterfly white black brindle. Moth foraging onnight. Eggs are laid inside the fruit in a way to dredge the fruit flesh. at onceeat it. How is it prevented by wrapping the fruit.7. HarvestTo get a balk fruit quality, fruit is harvested when fully ripe. WayThe best harvest is picking a way to climb a tree or usingladder. Harvesting should be done with caution, given the soft flesh of the fruit,easy bruising and if the injury will brownish color. Fruit harvested withcutting the fruit stalk, without unwrapping the fruit. Then the fruit is placedcarefully in the room with a roof, for post-harvest handling. Whennormal winter conditions, during the first year of harvest can be done 3 times. Fruit productionreach 600-900 fruit per tree / year with an average fruit weight 250-300 grams.
POST-HARVESTMarketing starfruit in Jakarta is quite bright. Carambola sold since thecurb, traditional markets, to the supermarket. Every means of marketing,demanding price and quality in accordance with consumer tastes. Star fruit production in the capitalJakarta should be directed to consumers who demand high quality, soselling price is high. To produce quality fruit, then pre-treatmentharvest, post harvest, ranging from sorting, grading to packaging needscarried out intensively. At the time of writing this manuscript, October 1998, the price of onestar fruit growers of high quality at the site of Rp. 1200/buah, while prices insupermarkets reached Rp. 2000/buah.1. Sorting and GradingImmediately after harvest at a roofed room with air circulationBalk, wrap the fruit is opened carefully. Fruit is damaged mechanically orpest problems, are separated. Only minus fruit marketed fresh. After that,pieces are grouped according to size and phase of the cook. Fruits with large size(250-300 g) and full mature phase, are separated for sale to supermarkets.During the 24 hours may occur slightly change the color and flavor. After that, practicallyan increase in sweetness. The fruit is smaller (150-250 g) and maturityfull can be marketed to traditional markets, while the fruit is smaller, withthat was a full fledged separate as mechanical damage or disturbanceOPT can be further processed to juice and so on.2. Washing and PackagingFruit is elected to the supermarket carefully washed one by onewith running water, then drained. If there is still a trickle of water, wiped withsoft tissue. Usually a number of 3-4 pieces placed on a styrofoam container,then wrapped with plastic film. In this way the evaporation of water from the fruitinhibited, so that the shrinkage of the fruit can be slowed, the product will look moreinteresting and more hygienic.3. StorageCarambola that have been packed can be stored at room temperature 10 -15 ° C for 7 days, without lowering the quality of freshness and fruit. Ifstorage at room temperature (30 ° C), the fruit will look shriveled and colorlessbrownish. We recommend storage at room temperature in a closed containerplastic film, no more than 3 days.


Secara umum tanaman sawi biasanya mempunyai daun panjang, halus, tidak berbulu, dan tidak berkrop. Petani kita hanya mengenal 3 macam sawi yang biasa dibudidayakan yaitu : sawi putih (sawi jabung), sawi hijau, dan sawi huma. Sekarang ini masyarakat lebih mengenal caisim alias sawi bakso. Selain itu juga ada pula jenis sawi keriting dan sawi sawi monumen.
Caisim alias sawi bakso ada juga yang menyebutnya sawi cina., merupakan jenis sawi yang paling banyak dijajakan di pasar-pasae dewasa ini. Tangkai daunnya panjang, langsing, berwarna putih kehijauan. Daunnya lebar memanjang, tipis dan berwarna hijau. Rasanya yang renyah, segar, dengan sedikit sekali rasa pahit. Selain enak ditumis atau dioseng, juga untuk pedangan mie bakso, mie ayam, atau restoran cina.
Sawi bukan tanaman asli Indonesia, menurut asalnya di Asia. Karena Indonesia mempunyai kecocokan terhadap iklim, cuaca dan tanahnya sehingga dikembangkan di Indonesia ini.
Tanaman sawi dapat tumbuh baik di tempat yang berhawa panas maupun berhawa dingin, sehingga dapat diusahakan dari dataran rendah maupun dataran tinggi. Meskipun demikian pada kenyataannya hasil yang diperoleh lebih baik di dataran tinggi.
Daerah penanaman yang cocok adalah mulai dari ketinggian 5 meter sampai dengan 1.200 meter di atas permukaan laut. Namun biasanya dibudidayakan pada daerah yang mempunyai ketinggian 100 meter sampai 500 meter dpl.
Tanaman sawi tahan terhadap air hujan, sehingga dapat di tanam sepanjang tahun. Pada musim kemarau yang perlu diperhatikan adalah penyiraman secara teratur. Berhubung dalam pertumbuhannya tanaman ini membutuhkan hawa yang sejuk. lebih cepat tumbuh apabila ditanam dalam suasana lembab. Akan tetapi tanaman ini juga tidak senang pada air yang menggenang. Dengan demikian, tanaman ini cocok bils di tanam pada akhir musim penghujan.
Tanah yang cocok untuk ditanami sawi adalah tanah gembur, banyak mengandung humus, subur, serta pembuangan airnya baik. Derajat kemasaman (pH) tanah yang optimum untuk pertumbuhannya adalah antara pH 6 sampai pH 7.
Cara bertanam sawi sesungguhnya tak berbeda jauh dengan budidaya sayuran pada umumnya. Budidaya konvensional di lahan meliputi proses pengolahan lahan, penyiapan benih, teknik penanaman, penyediaan pupuk dan pestisida, serta pemeliharaan tanaman.
Sawi dapat ditanam secara monokultur maupun tunmpang sari. Tanaman yang dapat ditumpangsarikan antara lain : bawang dau, wortel, bayam, kangkung darat. Sedangkan menanam benih sawi ada yang secara langsung tetapi ada juga melalui pembibitan terlebih dahulu.
Berikut ini akan dibahas mengenai teknik budidaya sawi secara konvensional di lahan.
Benih merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan usaha tani. Benih yang baik akan menghasilkan tanaman yang tumbuh dengan bagus. Kebutuhan benih sawi untuk setiap hektar lahan tanam sebesar 750 gram.
Benih sawi berbentuk bulat, kecil-kecil. Permukaannya licin mengkilap dan agak keras. Warna kulit benih coklat kehitaman. Benih yang akan kita gunakan harus mempunyai kualitas yang baik, seandainya beli harus kita perhatikan lama penyimpanan, varietas, kadar air, suhu dan tempat menyimpannya. Selain itu juga harus memperhatikan kemasan benih harus utuh. kemasan yang baik adalah dengan alumunium foil.
Apabila benih yang kita gunakan dari hasil pananaman kita harus memperhatikan kualitas benih itu, misalnya tanaman yang akan diambil sebagai benih harus berumur lebih dari 70 hari. Dan penanaman sawi yang akan dijadikan benih terpisah dari tanaman sawi yang lain. Juga memperhatikan proses yang akan dilakukan mesilnya dengan dianginkan, tempat penyimpanan dan diharapkan lama penggunaan benih tidak lebih dari 3 tahun.
Pengolahan tanah secara umum melakukan penggemburan dan pembuatan bedengan. Tahap-tahap pengemburan yaitu pencangkulan untuk memperbaiki struktur tanah dan sirkulasi udara dan pemberian pupuk dasar untuk memperbaiki fisik serta kimia tanah yang akan menambah kesuburan lahan yang akan kita gunakan.
Tanah yang hendak digemburkan harus dibersihkan dari bebatuan, rerumputan, semak atau pepohonan yang tumbuh. Dan bebas dari daerah ternaungi, karena tanaman sawi suka pada cahaya matahari secara langsung.
Sedangkan kedalaman tanah yang dicangkul sedalam 20 sampai 40 cm. Pemberian pupuk organik sangat baik untuk penyiapan tanah. Sebagai contoh pemberian pupuk kandang yang baik yaitu 10 ton/ha. Pupuk kandang diberikan saat penggemburan agar cepat merata dan bercampur dengan tanah yang akan kita gunakan.
Bila daerah yang mempunyai pH terlalu rendah (asam) sebaiknya dilakukan pengapuran. Pengapuran ini bertujuan untuk menaikkan derajad keasam tanah, pengapuran ini dilakukan jauh-jauh sebelum penanaman benih, yaitu kira-kira 2 sampai 4 minggu sebelumnya. Sehingga waktu yang baik dalam melakukan penggemburan tanah yaitu 2 – 4 minggu sebelum lahan hendak ditanam. Jenis kapur yang digunakan adalah kapur kalsit (CaCO3) atau dolomit (CaMg(CO3)2).
Pembibitan dapat dilakukan bersamaan dengan pengolahan tanah untuk penanaman. Karena lebih efisien dan benih akan lebih cepat beradaptasi terhadap lingkungannya. Sedang ukuran bedengan pembibitan yaitu lebar 80 – 120 cm dan panjangnya 1 – 3 meter. Curah hujan lebih dari 200 mm/bulan, tinggi bedengan 20 – 30 cm.
Dua minggu sebelum di tabur benih, bedengan pembibitan ditaburi dengan pupuk kandang lalu di tambah 20 gram urea, 10 gram TSP, dan 7,5 gram Kcl.
Cara melakukan pembibitan ialah sebagai berikut : benih ditabur, lalu ditutupi tanah setebal 1 – 2 cm, lalu disiram dengan sprayer, kemudian diamati 3 – 5 hari benih akan tumbuh setelah berumur 3 – 4 minggu sejak disemaikan tanaman dipindahkan ke bedengan.
Bedengan dengan ukuran lebar 120 cm dan panjang sesuai dengan ukuran petak tanah. Tinggi bedeng 20 – 30 cm dengan jarak antar bedeng 30 cm, seminggu sebelum penanaman dilakukan pemupukan terlebih dahulu yaitu pupuk kandang 10 ton/ha, TSP 100 kg/ha, Kcl 75 kg/ha. Sedang jarak tanam dalam bedengan 40 x 40 cm , 30 x 30 dan 20 x 20 cm.
Pilihlah bibit yang baik, pindahkan bibit dengan hati-hati, lalu membuat lubang dengan ukuran 4 – 8 x 6 – 10 cm.
Pemeliharaan adalah hal yang penting. Sehingga akan sangat berpengaruh terhadap hasil yang akan didapat. Pertama-tama yang perlu diperhatikan adalah penyiraman, penyiraman ini tergantung pada musim, bila musim penghujan dirasa berlebih maka kita perlu melakukan pengurangan air yang ada, tetapi sebaliknya bila musim kemarau tiba kita harus menambah air demi kecukupan tanaman sawi yang kita tanam. Bila tidak terlalu panaspenyiraman dilakukan sehari cukup sekali sore atau pagi hari.
Tahap selanjutnya yaitu penjarangan, penjarangan dilakukan 2 minggu setelah penanaman. Caranya dengan mencabut tanaman yang tumbuh terlalu rapat.
Selanjutnya tahap yang dilakukan adalah penyulaman, penyulaman ialah tindakan penggantian tanaman ini dengan tanaman baru. Caranya sangat mudah yaitu tanaman yang mati atau terserang hama dan penyakit diganti dengan tanaman yang baru.
Penyiangan biasanya dilakukan 2 – 4 kali selama masa pertanaman sawi, disesuaikan dengan kondisi keberadaan gulma pada bedeng penanaman. Biasanya penyiangan dilakukan 1 atau 2 minggu setelah penanaman. Apabila perlu dilakukan penggemburan dan pengguludan bersamaan dengan penyiangan.
Pemupukan tambahan diberikan setelah 3 minggu tanam, yaitu dengan urea 50 kg/ha. Dapat juga dengan satu sendok the sekitar 25 gram dilarutkan dalam 25 liter air dapat disiramkan untuk 5 m bedengan.
Langkah – angkah penanaman secara vertikultur adalah sebagai berikut :
1. Benih disemaikan pada kotak persemaian denagn media pasir. Bibit dirawat hingga siap ditanaman pada umur 14 hari sejak benih disemaikan.
2. Sediakan media tanam berupa tanah top soil, pupuk kandang, pasir dan kompos dengan perbandingan 2:1:1:1 yang dicampur secara merata.
3. Masukkan campuran media tanam tersebut ke dalam polibag yang berukuran 20 x 30 cm.
4. Pindahkan bibit tanaman yang sudah siap tanam ke dalam polibag yang tersedia. Tanaman yang dipindahkan biasanya telah berdaun 3 – 5 helai.
5. Polibag yang sudah ditanami disusun pada rak-rak yang tersedia pada Lath House.
Langkah-langkah penanaman secara hidroponik adalah sebagai berikut :
1. Siapkan wadah persemaian . Masukkan media berupa pasir halus yang disterilkan setebal 3 – 4 cm. Taburkan benih sawi di atasnya selanjutnya tutupi kembali dengan lapisan pasir setebal 0,5 cm.
2. Setelah bibit tumbuh dan berdaun 3 – 5 helai (umur 3 – 4 minggu0, bibit dicabut dengan hati-hati, selanjutnya bagian akarnya dicuci dengan air hingga bersih, akar yang terlalu panjang dapat digunting.
3. Bak penanaman diisi bagian bawahnya dengan kerikil steril setebal 7 – 10 cm, selanjutnya di sebelah atas ditambahkan lapisan pasir kasar yang juga sudah steril setebal 20 cm.
4. Buat lubang penanaman dengan jarak sekitar 25 x 25 cm, masukkan bibit ke lubang tersebut, tutupi bagian akar bibit dengan media hingga melewati leher akar, usahakan posisi bibit tegak lurus dengan media.
5. Berikan larutan hidroponik lewat penyiraman, dapat pula pemberian dilakukan dengan sistem drip irigation atau sistem lainnya, tanaman baru selanjutnya dipelihara hingga tumbuh besar.
1. Ulat titik tumbuh (Crocidolomia binotalis Zell.).
2. Ulat tritip (Plutella maculipennis).
3. Siput (Agriolimas sp.).
4. Ulat Thepa javanica.
5. Cacing bulu (cut worm).
1. Penyakit akar pekuk.
2. Bercak daun alternaria.
3. Busuk basah (soft root).
4. Penyakit embun tepung (downy mildew).
5. Penyakit rebah semai (dumping off).
6. Busuk daun.
7. busuk Rhizoctonia (bottom root).
8. Bercak daun.
9. Virus mosaik.
Dalam hal pemanenan penting sekali diperhatikan umur panen dan cara panennya. Umur panen sawi paling lama 70 hari. Paling pendek umur 40 hari. Terlebih dahulu melihat fisik tanaman seperti warna, bentuk dan ukuran daun. Cara panen ada 2 macam yaitu mencabut seluruh tanaman beserta akarnya dan dengan memotong bagian pangkal batang yang berada di atas tanah dengan pisau tajam.
Pasca panen sawi yang perlu diperhatikan adalah :
1. Pencucian dan pembuangan kotoran.
2. Sortasi.
3. Pengemasan.
4. Penympanan.
5. Pengolahan.


hama dan penyakit tanaman jeruk ini merupakan hama dan penyakit tanaman jeruk 1. Penyakit Citrus Vein Phloem Degeneration (CVPD)

Penyebab :
Bakteri Liberobacter asiaticum.

Nama Internasional :
Huang Lung Bin

Daerah penyebaran :
Sumatera, Jawa, Bali, Sulawesi Selatan, dan Nusa Tenggara Barat.

Gejala Penyakit :
• Gejala luar
Gejala khas CVPD adalah belang - belang kuning (blotching), mulai berkembang pada bagian ujung tanaman (pertumbuhan baru) pada daun yang ketuaannya sempurna, bukan pada daun muda atau tunas. Gejala ini sulit dibedakan dengan gejala kekurangan hara Zn. Tulang - tulang daun dan urat-urat daun tampak lebih menonjol dengan warna hijau gelap (kontras dengan warna lamina daun). Pengamatan gejala sebaiknya dilakukan pada permukaan atas dan bawah daun. Gejala belang - belang pada bagian atas sama dengan bagian bawah. Pada gejala lanjut daun menjadi lebih kaku dan lebih kecil, tulang daun menjadi berwarna kuning. Gejala ini sangat jelas pada jeruk manis, tetapi kurang jelas pada daun jeruk Mandarin.

Infeksi pada tanaman muda ditandai dengan kuncup yang berkembang lambat, pertumbuhannya menjulang ke atas, daun menebal, ukuran menjadi lebih kecil dengan gejala khas blotching, mottle, belang - belang kuning tidak teratur.

Pada tanaman dewasa, gejala sering bervariasi.

a. Gejala greening sektoral diawali dengan munculnya gejala blotching pada cabang - cabang tertentu, diiringi dengan pertumbuhan tunas air lebih banyak dari tanaman normal di luar musim pertunasan. Daun - daun pada cabang sakit mencuat ke atas seperti sikat.
b. Pada gejala berat, daun bisa menguning seluruhnya (seperti defisiensi unsur N) dan terjadi pengerasan tulang daun primer dan sekunder yang dikenal dengan Vein Crocking, daun juga menjadi lebih kaku dan menebal. Gejala ini merupakan indikator adanya kerusakan lebih berat pada pembuluh angkut / pholem.
c. Pada tanaman yang sudah berproduksi, menyebabkan ukuran buah menjadi lebih kecil - kecil hingga sebesar kelereng “nilek” dan bentuk tidak simetris (Lop sided). Kadang-kadang ditemukan buah “red nose” (warna orange pada pangkal buah, terutama di tempat - tempat yang terlindung dari sinar matahari. Buah jeruk yang terserang bijinya abortus, kehitaman dan rasanya asam.

• Gejala dalam
Irisan tipis ibu tulang daun yang bergejala khas CVPD, terlihat jaringan floemnya tampak lebih tebal, karena adanya pengempisan pembuluh tapis dalam floem berupa jalur - jalur putih. Bila diberi pewarna KI akan terlihat adanya akumulasi pati yang berlebihan dalam sel - sel tersebut

Dalam menetapkan bahwa tanaman jeruk terserang CVPD harus hati - hati. Di lapangan, baik petugas maupun petani masih mengalami kerancuan, karena gejala serangan penyakit ini mirip dengan gejala kekurangan unsur makro / mikro (Zn,Fe, Mn, Mg, dan lain - lain).

Untuk mengetahui lebih lanjut, apakah tanaman jeruk terserang penyakit CVPD dapat diketahui dengan menggunakan : 1) Mikroskop Elektron, 2) Polymerase Chain Reaction - PCR (Spesifik primer), 3) Uji Serologi (metoda I – ELISA dan DIBA), 4) Hibridisasi DNA, 5) Uji penularan dengan penyambungan (okulasi mata tempel) dan serangga vektor, serta 5) Uji dengan tanaman indikator Madame vinous dan Vinca rosea.

Morfologi dan daur penyakit :
Belum ada laporan mengenai bentuk morfologi patogen. Patogen ini dapat ditularkan melalui bibit tanaman sakit dan vektor Diaphorina citri yang viruliverous(mengandung patogen penyebab penyakit yang dapat ditularkan). Penularan melalui alat - alat pertanian yang digunakan dalam pengolahan tanah maupun pemangkasan masih perlu dibuktikan. Vektor D. citri baru dapat menularkan CVPD ke tanaman sehat 168 – 380 jam setelah menghisap tanaman sakit. Gejala penyakit tampak pada tanaman kurang lebih 4,5 bulan setelah penularan penyakit.

Faktor - faktor yang mempengaruhi penyakit :
Tingkat populasi serangga penular, kecepatan angin, tingkat ketahanan varietas berpengaruh terhadap kecepatan penularan penyakit ini.

Tanaman inang lain :
Anggota Rutaceae seperti Poncirus tripoliata Raf., Kemuning (Murraya paniculata L.), Swinglea glutinosa Merr., Clausena indica, Atalantia missionis dan Triphasia aurantiola, tapak dara / Periwinkel (Vinca rosea L.), Maja (Aegle marmeles), dan Kawista (Limnocitrus lettoralis).

Pengendalian : Penerapan PTKJS
Peraturan: Melarang membawa / memasukkan benih jeruk dari daerah serangan ke daerah lain yang masih bebas penyakit CVPD (belum terserang).

2. Penyakit Tristeza (Quick Decline)
Penyebab : Virus Tristeza jeruk (Citrus Tristeza Virus =CTV) dengan serangga penular Toxoptera citricida Krik. (Aphis citricidus Kirk., Aphis tavaresi Del Garcio, Aphis citricola Van der Goot), T. auranti Fonsc., Aphis spiraecola Patch., Aphis gossypii Glou, Myzus persicae Sulz. Dan Ferrisia virgata Ckll.

Penyebaran : Di Indonesia terdapat di Sumatera, Jawa, dan Kalimantan. Di Luar Negeri dilaporkan terdapat di Malaysia, Thailand, Philipina, Taiwan, Fiji, India, Australia, Selandia Baru. Hawaii, Israel, AfrikaSelatan dan Barat, serta Amerika Utara dan Selatan.

Gejala :
Gejala infeksi pada tanaman adalah kerusakan pada jaringan pembuluh tapis (floem), lekukan atau celah - celah pada jaringan kayu pada batang, cabang atau ranting dan gejala daun menguning. Pada varietas yang tahan seperti jeruk keprok gejalanya bisa tak tampak tetapi tetap merupakan sumber infeksi bagi varietas yang peka.

Gejala khas penyakit virus ini adalah daun - daun tanaman yang berubah menjadi berwarna perunggu atau kuning dan gugur sedikit demi sedikit. Biasanya terjadi pemucatan tulang daun (vein clearing) berupa garis - garis putus atau memanjang pada tulang daun yang tembus cahaya 2 minggu sampai 2 bulan setelah tertular. Pertumbuhan tanaman menjadi terhambat / merana, kerdil, daun kaku dan berukuran lebih kecil dengan tepinya melengkung keatas. Bunga yang dihasilkan berlebihan, tetapi tdak dapat berkembang menjadi buah yang masak.

Morfologi dan daur penyakit :
Virus mempunyai zarah - zarah berbentuk batang yang lentur atau benang dengan ukuran 10 - 12 x 2.000 mm. Virus dapat menular secara mekanis melalui tanaman tali putri dan alat pada waktu melakukan perbanyakan dan pemangkasan. Penularan secara alami di lapang dapat terjadi dengan perantara kutu daun sebagai vektor yaitu : Toxoptera citricida Kirk., T. Aurantii Fonsc., Aphis citricidus Kirk., A. tavaresi Del Garcio, A. citricola Van der Goot, A. gossypii, A. spiraecola Patch., Ferrisia virgata Ckll. dan Myzus persicae Sulz.
Kutu daun ini sudah dapat menularkan virus jika mengisap tanaman sakit selama 5 detik dengan masa inkubasi 5 detik dan hanya dapat menularkan secara efektif bila 27 ekor kutu daun secara bersama - sama menularkan pada tanaman sehat. Efektivitasnya hanya terjadi dalam waktu singkat.

Faktor yang mempengaruhi penyakit :
Perkembangan penyakit ini dipengaruhi oleh varietas, suhu dan populasi serangga penular. Suhu antara 28 - 36 °C selama 10 hari dapat menekan gejala pada daun.

Tanaman inang lain : Belum diketahui

Pengendalian :
a. Kultur teknis
- Penggunaan bibit sehat
- Penggunaan mata tempel yang bebas penyakit dan batang bawah tahan terhadap virus Tristeza
- Eradikasi terhadap tanaman sakit dan tanaman inang serangga penular, kemudian dibakar.

b. Kimiawi
Pengendalian serangga penular dengan insektisida efektif.

3. Busuk Pangkal Batang (Brown rot Gummosis)
Penyebab :
Cendawan Phytophthora spp., diantaranya yang penting adalah a) P. nicotianae B. de Haan var parasitica (Dast). Waterh (dulu : P. parasitica Dast), b) P. citrophthora (R.E. Sm. & E.H. Sm.) Leonian, (dulu : Pythiacytic citrophthora R.E. Sm. Et E.H. Sm), dan c) P. palmivora (Butl). Di Indonesia spesies yang utama adalah P. nicotianae var. parasitica.

Penyebaran :
Penyakit terdapat di Jawa, Sumatera, Kalimantan Timur, Kalimantan Barat, dan Bali.

Gejala :
Penyakit ini umumnya menyerang pada bagian pangkal batang dekat permukaan tanah atau pada bagian sambungan antara batang atas dan bawah bibit jeruk okulasi. Gejala awal tampak berupa bercak basah yang berwarna gelap / hitam kebasah-basahan pada permukaan kulit pangkal batang. Jaringan kulit kayu yang terserang mengalami perubahan warna bahkan permukaan kulit, kambium, kayu, terutama pada serangan lanjut. Kulit batang yang terserang, permukaannya cekung dan mengeluarkan belendok, dan pada tanaman terserang sering terbentuk kalus. Kematian tanaman akibat serangan penyakit ini terjadi apabila bercak pada kulit melingkari batang.
Perkembangan bercak ke bagian atas, umumnya terbatas hingga 60 cm di atas permukaan tanah, sedangkan perkembangan ke bagian bawah dapat meluas ke bagian akar tanaman.

Morfologi dan daur penyakit :
Cendawan P. nicotianae var parasiticia sporangiumnya berbentuk jorong sampai agak bulat, berbentuk buah pir, dengan sporangiofor lebih halus dari pada hifa. Spora mempunyai dua bulu cambuk (flagela), dan patogen dapat membentuk klamidospora bulat, berdinding agak tebal.
P. citrophthora sporangiumnya berbentuk jorong atau berbentuk sitrun, dan terbentuk pada bagian tengah atau ujung sporangiofor. Sporangiofor bercabang tidak teratur. Spora mempunyai 2 bulu cambuk. Patogen juga dapat membentuk klamidospora.
P. palmivora mempunyai sporangium jorong, dan dapat membentuk klamidospora. Cendawan P. palmivora dapat bertahan dalam tanah dan membentuk spora kembara. Cendawan ini disebarkan terutama oleh hujan dan air pengairan yang mengalir di atas permukaan tanah.
Penyakit busuk pangkal batang lebih banyak menyerang kebun dengan ketinggian lebih dari 400 m dpl, pada tanah - tanah yang basah, seperti tanah lempung berat yang dapat menahan air lebih lama.
Patogen masuk lewat luka pada pangkal batang (penyebaran oleh oospora melalui luka alamiah, luka karena alat pertanian, atau luka oleh serangga). Infeksi terjadi terutama pada musim hujan dan dibantu oleh pH tanah agak asam (6,0 - 6,5). Infeksi patogen juga dibantu oleh kabut dan fluktuasi suhu yang kecil yang akan memperlambat penguapan.

Faktor - faktor yang mempengaruhi penyakit :
Penyakit ini lebih banyak menyerang pada ketinggian kebun lebih dari 400 m di atas permukaan laut dan mempunyai temperatur tanah cukup tinggi. Tingkat ketahanan varietas sangat berpengaruh terhadap tingkat serangan patogen ini. Jenis yang peka adalah jeruk manis, jeruk nipis, sitrun Italia, Japanese citroen (JC) dan Rough Lemon (RL) sangat rentan terhadap penyakit ini, sedangkan yang toleran adalah trifoliate orange, jeruk masam, Swingle Ctromelo, Citrange (Corrizo dan Troyer), Sukade, jeruk Keprok, jeruk Manis, Grape Fruit, jeruk besar, jeruk nipis, dan Lemon
Tanah basah, adanya kabut, dan fluktuasi suhu yang kecil, pH tanah yang agak masam yaitu 6,0 - 6,5 merupakan kondisi yang cocok untuk perkembangan patogen.

Tanaman inang lain :
Kacang tanah, cabai, tapak dara, kenaf, ubi kayu, jarak, terung, sirsak, srikaya, aren, pepaya, kelapa, terung belanda, durian, karet, pala, sirih, lada, kakao, anggrek Vanda dan kemiri minyak.

Pengendalian :
a. Kultur teknis
- Menanam jeruk di atas gundukan - gundukan setingi 20 - 25 cm, tetapi tanaman jangan dibumbun agar batang atas tidak berhubungan dengan tanah.
- Menggunakan benih dengan mata tempel setinggi 35 - 50 cm dari permukaan tanah, untuk mengurangi kemungkinan batang atas yang rentan terinfeksi cendawan dari tanah.
- Menghindari air pengairan mengenai / terkena langsung pangkal batang dengan membuat selokan melingkari batang.
- Mengurangi kelembaban kebun dengan mengatur drainase, jarak tanam, pemangkasan, dan sanitasi lingkungan / kebun.
- Menghindarkan terjadinya pelukaan terhadap baik akar maupun pangkal batang pada waktu pemeliharaan / penyiangan.
- Pemupukan
- Pengamatan pangkal batang jeruk secara teliti dan teratur, terutama pada musim hujan, agar gejala penyakit dapat diketahui secara dini.
- pH tanah diupayakan lebih dari 6,5, dengan pemberian dolomit (kapur pertanian),

b. Mekanis / fisis
- Membongkar tanaman (termasuk akarnya) yang terserang berat, kemudian membakarnya.
- Memotong / membuang bagian tanaman yang sakit, termasuk 1 - 3 cm bagian kulit sekitarnya yang sehat, kemudian diolesi fungisida. Untuk mempercepat pemulihan (regenerasi), sebaiknya bagian atas dan bekas luka potongan membentuk titik.
- Menggunakan multiple foot stock (kaki ganda) dengan teknik aaneting / penyusuan (sambung samping) dengan batang bawah sehat 1 atau beberapa, tergantung besar tanaman yang akan ditolong untuk membantu fungsi akar dan pohon yang rusak.

c. Biologi
Mengunakan agens antagonis cendawan Trichoderma spp., Gliocladium spp. yang dicampur dengan pupuk kandang / kompos.

d. Genetika / Varietas Tahan
- Menggunkan batang bawah yang tahan terhadap Phytophthora, seperti “trifoliate orange” atau jeruk masam.
- Varietas tahan terhadap Phytophthora dan salinitas, yaitu Taiwanica dan Citromello 4475.

e. Kimia
- Melumasi pangkal batang dan akar - akar yang tampak dari luar dengan ter (Carbolineum plantarum 50 %) sampai setinggi 50 cm. Perlakuan tersebut dimulai tahun ketiga setelah penanaman dan setiap awal musim hujan (untuk Jawa September atau setiap 6 bulan. Agar batang yang berwarna hitam tidak banyak menyerap panas sehingga kulitnya rusak (untuk mencegah infeksi setelah diberi ter), maka bagian yang diberi ter ditutup dengan larutan kapur yang ditambah dengan garam dapur (25 kg kapur mati, 2 kg garam dapur, dan 25 - 35 liter air.
- Mengoles luka (bekas tanaman yang terinfeksi yang dibuang) dengan bubur California, bubur Bordo (Lampiran 3), Carbolineum-parafin (8 : 92), Mankozeb, atau tembaga oksiklorida. Kemudian luka ditutup dengan obat penutup luka, seperti ter, setelah kulit mengalami regenerasi.
- Membersihkan alat - alat pertanian yang akan digunakan, misal dengan pemutih (klorok).

4. Penyakit Kulit Diplodia (Bark rot / Diplodia Cummosis)

Penyebab :
Cendawan Botryodiplodia theobromae Pat. (Oomycetes); yang dulu dikenal dengan nama Diplodia zae Lev.; Diplodia natalensis P.Evans.

Penyebaran :
Di Indonesia penyakit ini terdapat di Sumatera, Jawa, Bali, Kalimantan Selatan, dan Sulawesi Selatan. Di luar negeri penyakit terdapat di Amerika Serikat, Kuba, India, Malaysia, dan Thailand.

Gejala :
Pada jeruk dikenal dua macam Diplodia yaitu Diplodia “basah” dan Diplodia “kering”. Penyakit ini dapat menyerang akar, batang dan ranting dan dapat mengakibatkan busuk akar, busuk leher dan mati ranting.
Serangan Diplodia basah mudah dikenal karena tanaman yang terserang mengeluarkan “blendok” yang berwarna kuning emas dari batang atau cabang - cabang tanaman. Kulit tanaman yang terserang setelah beberapa lama dapat sembuh kembali, kulit yang terserang mengering dan mengelupas. Sering terjadi penyakit berkembang terus, sehingga pada kulit terjadi luka - luka yang tidak teratur, kadang-kadang terbatas pada jalur yang sempit, memanjang dan dapat juga berkembang melingkari batang atau cabang yang dapat menyebabkan kematian cabang atau tanaman. Cendawan berkembang di antara kulit dan kayu, dan merusak lapisan kambium tanaman. Kayu yang telah mati berwarna hijau sampai hitam.
Serangan Diplodia kering umumnya lebih berbahaya karena gejala permulaan sukar diketahui. Kulit batang atau cabang tanaman yang terserang mengering, terdapat celah - celah kecil pada permukaan kulit, dan pada bagian kulit dan batang yang ada di bawahnya berwarna hitam kehijauan. Pada bagian celah - celah kulit terlihat adanya massa spora cendawan berwarna putih atau hitam. Perluasan kulit yang mengering sangat cepat dan bila sampai menggelang tanaman, menyebabkan daun-daun tanaman menguning dan kematian cabang atau pohon.

Morfologi dan daur penyakit :
Cendawan dapat membentuk piknidium yang tersebar, berwarna hitam, mula - mula tertutup dan kemudian pecah. Konidium berbentuk jorong, mempunyai 1 sekat, berwarna gelap, dan terutama disebarkan oleh air dan serangga.
Penyakit diplodia banyak terdapat di dataran rendah dan tempat - tempat dengan kelembaban tinggi Infeksi dan perkembangan penyakit terjadi pada awal musim hujan (antara bulan Oktober – Nopember). Patogen masuk lewat luka: alamiah, alat - alat pertanian, retak karena beban buah terlalu berat.

Faktor - faktor yang mempengaruhi penyakit
Perkembangan dan tingkat serangan penyakit dipengaruhi oleh jenis dan umur tanaman. Jenis jeruk besar seperti jeruk Delima, Pandawangi, dan Bali peka terhadap Diplodia basah dan diplodia kering Bertambahnya umur tanaman pada jenis jeruk tertentu akan meningkat pula ketahannya tetapi pada jenis lain bisa menurun ketahanannya. Jeruk Pandanwangi peka pada umur 4 tahun, tetapi semakin tahan dengan bertambahnya umur tanaman, sedangkan jeruk Delima agak peka pada usia muda, tetapi makin peka dengan bertambahnya umur tanaman.
Kekeringan yang terjadi secara tiba-tiba, pembuahan yang terlalu lebat, dan adanya pelukaan pada tanaman merupakan kondisi yang baik untuk perkembangan patogen.

Tanaman inang lain :
Cendawan ini bersifat polifag yang dapat menyerang beberapa macam jenis tanaman.

Pengendalian :
a. Kultur teknis
- Sanitasi tanaman. Potong pohon / cabang / ranting yang terserang berat, buang kulit yang terinfeksi sedang dan bersihkan kulit yang terinfeksi ringan serta lingkungan dari gulma.
- Mengurangi kelembaban kebun dengan mengatur jarak tanam dan melakukan pemangkasan.
- Penjarangan buah, agar keadaan tanaman tidak terlalu berat, sehingga cabang / ranting tidak luka / retak.
- Menghindari pelukaan terhadap akar maupun batang pada waktu penyiangan.
- Perlakuan pembersihan dengan menggosok batang tanaman, agar batang semakin halus.
- Pemupukan berimbang, terutama setelah panen.
- Drainase. Menjaga agar pengairan tetap baik.

b. Mekanis / fisis
- Memotong / membuang bagian bagian kulit batang tanaman yang sakit, termasuk 1 - 2 cm bagian kulit sekitarnya yang sehat, kemudian diolesi dengan bahan penutup luka (karbolineum parafin, fungisida atau ter.
- Mengumpulkan sisa - sisa tanamn dan memotong cabang - cabang yang terserang penyakit berat, kemudia dibakar.
- Membongkar tanaman yang terserang berat dan dibakar.

c. Biologi
Mengunakan agens antagonis Trichoderma spp., Gliocladium spp., Pseudomonas fluorescens dan dilanjutkan dengan Bacillus subtilis yang telah dicampur dengan pupuk kandang/kompos, setelah kulit dikupas.

d. Genetika / Varietas Tahan
Varietas tahan belum ada. Varietas yang agak tahan (agak toleran) adalah Pandanwangi (cikoneng), jeruk manis, dan jeruk grape fruit.

e. Kimia
- Mengoleskan bubur California atau fungisida yang efektif berbahan aktif metil tiofanat dan siprokonazol pada bagian kulit batang / ranting tanaman yang sakit setelah dibersihkan lebih dulu, dan untuk pencegahan di daerah kronis endemis.
- Membersihkan alat-alat pertanian yang akan digunakan, misal dengan pemutih (klorok).

5. Penyakit Antraknosa

Penyebab :
Cendawan Colletotrichum gloeosporioides Penz., dengan bentuk sempurnanya adalah Glomerella cingulata. Cendawan penyebab lainnya adalah Gloeosporium limetticolum Clausen.

Penyebaran :
Penyakit ini dikenal di semua negara penanam jeruk. Di Indonesia penyaki ini tersebar di Jawa, Bali, Kalimantan Barat, dan NTB.

Gejala :
Ujung tunas menjadi coklat, bagian nekrotik hitam berkembang ke pangkal dan menyebabkan mati ujung. Pada cuaca lembab, timbul bintik - bintik hitam (terdiri dari aservulus) pada ranting. Pada tanaman besar patogen ini dapat mengakibatkan ranting mati dan bercak pada buah. Gejala mati ujung ranting dimulai dari daun-daun pada cabang atau ranting berwarna kuning, kemudian mati dan gugur. Kadang kala pada batas antara bagian jaringan sakit dan sehat keluar blendok.
Gejala antraknosa pada buah adalah adanya bercak / bintik - bintik coklat kemerahan atau coklat hitam, berbentuk bulat pada permukaan kulit buah, lama - lama menjadi cekung, mengeras dan kering.

Morfologi dan daur penyakit :
Aservulus dangkal, seta bersekat 1 - 2. Konidium hialin, berbentuk bulat telur dengan kedua ujungnya agak runcing.

Faktor - faktor yang mempengaruhi penyakit :
Faktor yang sangat mempengaruhi mati ranting atau ujung adalah lemahnya jaringan tanaman karena kondisi tanaman kurang baik, yang dapat disebabkan oleh perawatan yang kurang baik, misalnya tanah yang kurus terutama defisiensi fosfor, kekurangan air, dan adanya lapisan cadas atau adanya gangguan organisme lain. Cuaca lembab dan panas merupakan kondisi lingkungan yang mendukung terjadinya infeksi pada buah.

Tanaman inang lain :
Bawang - bawangan, jambu mete, srikaya, sirsak, teh, pepaya, tapak dara, beras tumpah (Dieffenbachia saguine), bisbul, kesemek, Dracaena sp (ornamental), kelapa sawit, lokuat, kastuba, manggis, karat, pacar banyu, leci, kweni, pala, apokat, jambu biji, delima, kakao, dan anggrek Vanda.

Pengendalian :
a. Kultur teknis
- Penggunan bibit yang bukan berasal dari cangkokan.
- Menjaga agar tanaman pada kondisi optimum dengan memperbaiki kondisi tanah (drainase dan kesuburan tanah yang baik).
- Sanitasi terhadap bagian atau sisa - sisa tanaman yang dapat menjadi sumber infeksi, kemudian dibakar.

b. Kimiawi
Penggunaan fungisida yang efektif sesuai dengan anjuran.

6. Penyakit Embun Tepung (Powdery Mildew)

Penyebab :
Cendawan Oidium tingitanium Carter, yang juga disebut Acrosporium tingitanium (carter) subr.

Penyebaran :
Penyakit ini menyebar di pertanaman jeruk di seluruh Indonesia. Di luar negeri terdapat di California, Brasilia, Panama, India, Sri Lanka, Filipina, Malaysia.

Gejala :
Cendawan ini dapat menyerang daun dan ranting - ranting muda atau bagian tanaman yang masih tumbuh aktif. Permukaan daun atau ranting-ranting muda tertutupi oleh lapisan tepung berwarna putih. Tepung putih ini merupakan massa dari konidia cendawan. Jaringan di bawah lapisan tepung tersebut berwarna hijau tua kebasah - basahan. Serangan berat menyebabkan daun - daun menjadi mengeriting atau mengalami penyimpangan bentuk (malformasi), mengering, tetapi daun - daun tetap melekat pada ranting - ranting tanaman.

Morfologi dan daur penyakit :
Apresorium membulat, konidium berbentuk tong dengan ujung - ujung yang membulat, tidak berwarna, berbutir halus. Konidium membentuk rantai yang terdiri dari 4 - 8 konidium. Penyebarannya dipencarkan oleh angin.

Faktor-faktor yang mempengaruhi penyakit :
Penyakit dipengaruhi oleh ketinggian tempat. Serangan penyakit ini jarang terjadi di dataran rendah. Adanya tunas-tunas muda dan kelembaban tinggi merupakan kondisi yang baik bagi perkembangan patogen.

Tanaman inang lain : Belum diketahui

Pengendalian :
a. Kultur teknis
Sanitasi terhadap tunas atau daun-daun terinfeksi yang tidak produktif.
b. Kimiawi
Penyemprotan dengan serbuk belerang atau penggunaan fungisida yang efektif, bila dijumpai serangan. Bila menggunakan serbuk belerang, untuk tanaman jeruk dibutuhkan 20 - 30 kg tepung belerang per hektar. Penghembusan tepung belerang hendaknya dilakukan pagi hari, saat bunga dan daun masih basah oleh embun. Bila penghembusan dilakukan saat hari telah panas dapat menimbulkan luka bakar pada bunga dan daun.

7. Jamur Upas

Penyebab :
Cendawan Corticium salmonicolor B. & B.

Penyebaran :
Tersebar luas di daerah penanaman jeruk di Indonesia.

Gejala :
Batang, cabang, dan ranting terlihat dilapisi oleh benang-benang mengkilat seperti sarang laba-laba(stadium membenang. Cendawan berkembang terus, masuk ke dalam kulit dan menyebabkan kulit membusuk. Daun - daun menjadi gugur, ranting dan cabang yang terserang dapat mengalami kematian, terdapat bintil - bintil spora (stadium membintil). Pada stadium lanjut warna merah jambu berubah menjadi abu-abu dan lapisan miselium membentuk bercak - bercak tak beraturan atau seperti kerak (stadium nekator).

Morfologi dan daur hidup
Morfologi pertumbuhan patogen pada tanaman mengalami 4 stadia yakni stadium membenang, stadium membintil, stadium kortisium dan stadium nekator. Stadium membenang merupakan perkembangan awal patogen. Patogen masuk secara mekanis.

Faktor - faktor yang mempengaruhi penyakit :
Cendawan / penyakit akan berkembang bila kelembaban dan cahaya yang mengenai bagian tanaman, kurang

Tanaman inang lain :
Karet, kakao, kopi, teh dan cengkeh.

Pengendalian :
a. Kultur teknis
- Sanitasi dengan membuang bagian tanaman yang sakit. Pemotongan dilakukan pada bagian tanaman sehat, yaitu + 5 cm dari batas bagian tanaman yang sakit dan sehat. Luka yang terjadi ditutup dengan bahan penutup luka. Potongan bagian tanaman yang sakit dikumpulkan dan dibakar.
- Menjaga kebersihan kebun dan mencegah terjadinya kelembaban yang tinggi.

b. Kimiawi
Melabur bagian tanaman sakit dengan fungisida yang efektif bila dijumpai serangan, harus diiringi dengan pengendalian kutu - kutu daun dengan insektisida yang efektif.

8. Penyakit Kudis (Scab)

Penyebab :
Cendawan Sphaceloma fawcetti (Mc Alpin & Tyron) Jenkins

Penyebaran :
Penyakit kudis terdapat menyebar di pertanaman jeruk di indonesia. Di luar negeri penyakit ini dilaporkan terdapat di Jepang, Florida, Teluk Meksiko, Australia, dan Argentina.

Gejala :
Gejala kudis dapat terjadi pada daun, ranting dan buah. Pada tanaman yang rentan gejala kudis menyerupai bintil - bintil kecil agak menonjol berwarna kuning atau orange. Kemudian bintil - bintil ini berubah menjadi coklat kelabu, bersatu, keras dan bergabus membentuk kerak. Pada daun, gejala kudis terdapat pada bagian bawah permukaan daun dan kadang-kadang dapat dijumpai pada bagian atasnya. Daun yang terserang berkerut dan gugur. Buah - buah yang terserang terhambat pertumbuhannya dan sering mengalami malformasi.

Morfologi dan daur penyakit :
Aservulus cendawan ini dapat terpisah - pisah atau bersatu, dan agak bulat. Konidiofor berbentuk tabung, dengan ujung meruncing, warna hialin, kemudian menjadi agak keruh dan bersekat 1 berwarna gelap.
Patogen dapat bertahan pada daun, dan ranting tanaman yang terinfeksi. Spora cendawan dapat disebarkan oleh percikan air hujan, tetesan embun, angin, dan serangga. Daun dan buah yang masih muda sangat mudah terinfeksi patogen ini.

Faktor - faktor yang mempengaruhi penyakit :
Keadaan cuaca, tingkat ketahanan varietas, terbentuknya buah dan tunas baru sangat berpengaruh terhadap perkembangan penyakit. Pada umumnya penyakit tidak berkembang pada musim kemarau, tetapi pada musim hujan, suhu udara antara 15 - 23 °C, dan tanaman sedang membentuk tunas dan buah baru, merupakan kondisi yang menguntungkan bagi perkembangan patogen dan merupakan titik kritis terutama bila tanamannya rentan.

Tanaman inang lain : Belum diketahui

Pengendalian :
a. Kultur teknis
- Penanaman varietas tahan
- Mengusahakan agar buah dan tunas tanaman pada awal musim hujan sudah besar dimana pada kondisi demikian tanaman menjadi lebih tahan.
- Mengatur saat pembuahan dapat dilakukan dengan menentukan saat pengairan tanaman yang tepat pada jenis jeruk tertentu. Unuk jeruk keprok, usahakan terjadi pembuangan lebih awal dengan pemberian air pada tanaman (+ 8 bulan sebelum musim hujan), sehingga pada awal musim hujan buah sudah agak besar dan mempunyai ketahanan yang lebih tinggi terhadap penyakit.

b. Mekanis / Fisis
Serangan pada persemaian batang bawah dapat dicegah dengan penghembusan atau pemberian asap.

c. Kimiawi
Penyakit ini dapat dikendalikan dengan penyemrpotan bubur Bordo 1,5 - 2 % atau disemprot dengan campuran Zink Zulfate – Cooper Sulfate dan kapur tohor dengan perbandingan 3 : 2 : 6 dalam 100 bagian air (dua kali penyemprotan awal berbunga dan setelah persarian).

9. Kanker

Penyebab :
Bakteri Xanthomonas compestris pv. Citri (Hasse) Dye. Yang juga dikenal dengan nama Xanthomonas compestris (Hasse Dowson), Pseudomonas citri Hasse dan Phytomonas citri (Hasse) Bergex.

Penyebaran :
Penyebaran ini terdapat diseluruh Indonesia. Di luar negeroi dilaporkan terdapat di India, Amerika Serikat, Australia, Afrika Selatan, Selandia Baru, dan Malaysia. Penyakit ini termasuk penyakit yang cukup merugikan banyak jenis jeruk.

Gejala :
Pada daun dan buah terjadi luka yang timbul dari bercak berwarna hijau gelap, kebasah - basahan yang lalu mengering dengan bagian tengah terjadi pembentukan gabus berwarna coklat / kuning. Pada bagian tengah kulit tersebut terdapat celah - celah yang menyebabkan terjadinya lubang - lubang seperti kepundan.
Daun dan buah yang sakit kadang - kadang mengalami salah bentuk (malformasi) dan ukuran buah menjadi kecil - kecil.

Morfologi dan daur penyakit :
Bakteri berbentuk batang, membentuk rantai, berkapsul, tidak berspora dan bergerak dengan bulu cambuk polar. Patogen dapat bertahan pada bercak di daun, ranting, batang, atau tanah dan bertahan lebih lama pada jaringan kanker yang berkayu. Infeksi terjadi melalui stomata, lentisel, dan luka. Bakteri dapat tersebar melalui serangga.

Faktor - faktor yang mempengaruhi Penyakit :
Perkembangan patogen dipengaruhi oleh jenis tanaman dan keadaan lingkungan. Adanya embun yang sangat tebal pada keadaan lembab, bakteri keluar dari luka. Jenis keprok tahan terhadap penyakit ini sedang jeruk Delima, Pandanwangi dan Bali sangat rentan. Suhu antara 20 - 35 0C sangat menguntungkan bagi patogen untuk menginfeksi tanaman.

Tanaman Inang Lain :
Agle sp.,Atalantia sp., Feronia sp., Zoysia japonica (rumput).

Pengendalian :
a. Menggunakan kultivar yang tahan terhadap penyakit kanker.
b. Membersihkan alat - alat yang dipergunakan di pembibitan misalnya dengan alkohol 70%
c. Pengendalian secara mekanis dengan memotong bagian tanaman yang terinfeksi penyakit.
d. Bila infeksi berat, tanaman diearadikasi, kemudian dibakar.
e. Pada intensitas serangan hebat, dapat dilakukan pengendalian dengan menyemprot daun - daun muda dan buah dengan fungisida Copper (misalnya bubur Bordo, Copper oxychloride). Penyemprotan dilakukan tepat sebelum pohon membentuk tunas - tunas baru, pada musim hujan. Sebelum terdapat serangan berat.

10. Embun Jelaga (Scooty Mold)

Penyebab : Cendawan Capnodium citri B. & Esm.

Penyebaran :
Terdapat pada setiap pertanaman jeruk, terutama bila dijumpai adanya kutu - kutu tanaman yang mengeluarkan embun madu yang mengandung zat gula.

Gejala :
Daun, ranting dan buah yang terserang dilapisi oleh lapisan tipis berwarna hitam. Pada musim kering lapisan ini dapat dikelupas memakai tangan atau terkelupas sendiri, dan mudah tersebar oleh angin. Buah yang tertutup oleh lapisan hitam ini, biasanya ukurannya lebih kecil dan mengalami kelambatan dalam pematangan. Gejala ini banyak terjadi pada pohon jeruk yang dijumpai kutu - kutu tanaman yang dapat mengeluarkan embun madu.

Marfologi dan daur penyakit :
Miselium berwarna coklat dan melekat pada permukaan daun atau bagian tanaman lainnya.

Faktor-faktor yang mempegaruhi penyakit :
Adanya kutu tanaman yang dapat mengeluarkan sekresi embun madu seperti Aleurodicus sp., Pseudococcus sp., dan Coccus viridis merupakan medium yang baik perkembangan cendawan. Kelembaban yang tinggi juga dapat mendorong perkembangan cendawan.

Tanaman Inang Lain :
Cengkeh, jambu, dan kopi

Pengendalian :
a. Mengendalikan kutu-kutu tanaman antara lain dengan pertisida yang efektif
b. Mengendalikan cendawan dengan fungisida yang efektif

11. Penyakit Ganggang

Penyebab :
Ganggang Cephaleuros virescens Kunse.

Penyebaran :
Semua pertanaman jeruk teruitama di daerah tropis

Gejala :
Bercak - bercak berbentuk bundar atau tidak beraturan pada daun - daun terserang. Bercak - bercak mempunyai tepi yng tidak jelas, permukaan bercak tertutup oleh sporangiofor. Bercak - bercak dapat berubah warnanya menjadi coklat kehijau - hijauan. Bila ranting terserang terlingkari, maka kulit ranting membengkak, membesar dan pecah - pecah. Pada serangan berat daun - daun berguguran. Pada buah akan tampak lapisan yang berwarna hijau gelap atau hitam yang agak tebal yang mengurangi kualitas buah. Namun lapisan ini biasanya terdapat pada buah - buah yang terlalu matang untuk dipasarkan.

Morfologi dan daur penyakit :
Ganggang ini tidak merupakan parasit asli. Pada beberapa jenis jeruk, ganggang nampak pada permukaan tanaman, menyebabkan gangguan pada lapisan kutikula, epidermis atau kulit luar

Faktor - faktor yang mempengaruhi penyakit :
Patogen ini berkembang baik dalam kondisi pertumbuhan tanaman lemah, drainase tanah kurang baik, sinar matahari langsung yang terik, kekurangan air, dan pemeliharaan tanaman yang kurang baik.

Tanaman inang lain :
Teh, cengkeh, dan kopi

Pengendalian :
a. Pemeliharaan tanaman yang baik, sehingga tanaman dapat tumbuh kuat (perbaikan drainase, penyiraman, pemupukan berimbang).
b. Penggunaan pestisida yang efektif bila dijumpai serangan.

12. Penyakit Buih atau Busa (Foam Disease)

Penyebab :
Penyebab penyakit belum diketahui. Namun kemungkinan disebabkan oleh kondisi pertanaman yang kurang baik.

Penyebaran :
Kalimantan Barat

Gejala :
Busa berwarna putih seperti buih terlihat keluar dari batang atau pada bidang pertemuan antara percabangan. Busa ini biasanya berbau tidak enak atau seperti bau alkohol. Kulit pada bagian yang mengeluarkan busa busuk dan apabila dikelupas sering terlihat kumbang - kumbang kecil baik dewasa maupun larvanya. Biasanya luka pada kulit tidak menyebar tetapi sembuh secara alami dengan meninggalkan bekas luka diameter 1 – 3 cm.

Morfologi dan daur hidup :
Penyebab penyakit belum diketahui dengan pasti. Kemungkinan busa yang terbentuk disebabkan oleh fermentasi gula pada cairan tanaman oleh bermacam - macam cendawan atau yeast yang kemudian menarik kegiatan kumbang. Masuknya cendawan maupun yeast pada awalnya melalui alur sempit memanjang pada kulit yang diduga disebabkan oleh bekas rembesan atau aliran air yang terlalu berlebihan selama musim hujan. Penyakit dapat ditularkan oleh kumbang tanduk (Xylotrupes gideon), lalat dan serangga Caspophillus sp. Yang senang memakan atau mengisap bagian yang membusuk dan berbuih.

Faktor-faktor yang mempengaruhi penyakit :
Penyakit ini sering terlihat pada kondisi sangat lembab, seperti umumnya daerah rawa yang airnya berlebihan. Penyakit ini dapat menyerang segala jenis batang bawah. Pada keadaan tertentu, luka bisa menyebar sampai melingkari cabang. Keadaan ini tidak berbahaya, kecuali bila timbul luka yang dapat digunakan sebagai jalan masuk Diplodia.

Tanaman inang lain : Belum diketahui

Pengendalian :
a. Perbaikan drainase di sekitar kebun.
b. Menjaga kesuburan tanaman dengan pemberian air dan pupuk yang berimbang.
c. Bagian tanaman yang sakit dioles dengan campuran belerang atau belerang kapur.

13. Psorosis (Rimocorticus psorosis Fawc.) Holmes

Penyebab :
Virus atau Citrus Psorosis Virus (CPsV)

Penyebaran :
Jawa Timur, jawa Tengah, bali, Riau, kalimantan Barat. Penyebaran di negara lain adalah Florida, Laut Tengah, Afrika Selatan dimana banyak pohon yang tidak produktif akibat serangan penyakit ini.

Gejala :
Gejala awal adalah kematian pucuk atau ranting yang cepat yaitu 1 - 2 bulan setelah penularan. Pucuk dan ranting yang terbentuk setelah penularan mula - mula menguning daun-daunnya rontok, selanjutnya mengering. Gejala selanjutnya adalah garis - garis klorosis pada jaringan di sekitar tulang daun dan bercak - bercak klorosis yang tepinya bergerigi atau zigzag yang simetris di sekitar tulang daun tengah, 2 - 4 bulan setelah penularan gejala dan terlihat jelas pada daun - daun muda dan pada daun yang sudah menjadi tua gejalanya menghilang.
Pada varietas tertentu seperti jeruk manis menyebabkan pengelupasan kulit pada batang dan cabang (Bark scalling) pada 6 - 12 tahun setelah tertulari.

Morfologi dan daur penyakit :
Virus ini menular melalui mata tempel yang berasal dari tanaman terinfeksi. Penularan kemungkinan terbawa biji. Varietas yang sangat peka adalah jenis Sweet Lime, Tangelo, dan mandarin

Faktor - faktor yang mempengaruhi penyakit :
Penggunaan mata tempel yang berasal dari tanaman sakit dan penyebaran bibit ke lokasi lain akan membantu penyebaran dan perluasan serangan penyakit ini.

Pengendalian :
a. Menggunakan mata tempel yang sehat.
b. Mengeradikasi / pemusnahan bibit yang terserang penyakit dan mencegah penyebaran dan pemasarannya.
c. Sterilisasi alat - alat perbanyakan dengan alkohol 70 % atau klorok.

14. Exocortis (Scally Butt, Rangpur Lime Disease)

Penyebab :
Viroid atau Citrus Exocorris Virus(CEV).

Penyebaran :
Penyebaran Citrus Exocortis Viroid (CEV) di Indonesia belum banyak diketahui, tetapi telah ditemukan pada beberapa pertanaman jeruk di Kabupaten Malang (Jawa Timur) dan Bali. Di luar negeri penyakit ini dilaporkan terdapat di Australia.

Gejala :
Tanaman kerdil, meranggas, layu, produksi menurun dan akhirnya mati. Kulit mengelupas di sekeliling batang bawah yang peka terhadap penyakit ini. Viroid Exocortis dapat hadir dalam keadaan tanpa gejala di tanaman pembawa (carrier). Exorcotis tidak menunjukkan gejala pada jenis - jenis jeruk Sweet Orange, Grapefruit, Mandarin, Rough Lemon dan Sour Orange. Bila mata tempel yang terinfeksi dari tanaman yang tidak bergejala ditempelkan pada batang bawah yang peka maka, akan timbul tanaman yang berpenyakit Exocortis.

Morfologi dan daur hidup :
Viroid berada pada tanaman sebagai asam nuklead bebas tanpa selubung protein. Tahan lama dalam jaringan - jaringan tanaman yang kering atau sebagai kontaminan pada permukaan bagian tanaman yang kering, dan tetap dapat menginfeksi tanaman. Penularan melalui penggunaan mata tempel yang telah terinfeksi penyakit dan kontaminasi melalui peralatan perbanyakan.

Faktor - faktor yang mempengaruhi penyakit :
Viroid exorcotis tahan terhadap cara - cara pemanasan dan penggunaan bahan - bahan kimia.

Tanaman inang lain : Belum diketahui

a. Gunakan mata tempel yang bebas exocortis.
b. Hindarkan penggunaan peralatan yang terkontaminasi penyakit dalam perbanyakan atau penanaman. Peralatan dapat dibersihkan dengan natrium hipoklorit 1 - 2 % atau campuran formaldehid dan sodium hidroksida
c. Penyebaran CEV di pembibitan dapat dihindari dengan memisahkan tanaman yang terinfeksi dengan tanaman yang sehat.

15. Cachexia Xyloporosis

Viroid Cachexia Jeruk atau Citrus Cachexia Viroid (CCaV)

Penyebaran: Belum diketahui

Sebagian besar jenis dan varietas jeruk dapat terinfeksi oleh CCaV, tetapi umumnya tidak menunjukkan gejala. Varietas jeruk yang sangat rentan terhadap infeksi viroid ini adalah Tangelo Orlando dan Mandarin Parso’s Special. Kedua varietas ini meruapkan tanaman indikator terbaik untuk pengujian CCaV.

Gejala infeksi CCaV pada tanaman - tanaman indikator ini adalah terbentuknya bercak-bercak yang mengandung blendok (lendir kental berwarna coklat) pada jaringan kulit batang, minimum 1 tahun sejak terinfeksi. Pada permukaan dalam jaringan kulit terjadi tonjolan - tonjolan tumpul yang menyebabkan bagian kayu melekuk ke dalam. Gejala akan tampak lebih nyata pada kondisi suhu yang hangat (20-350C). tanaman jeruk yang terserang berat akan kerdil, daun - daun menguning, layu, mengering dan akhirnya mati.

Morfologi dan daur hidup penyakit :
Penyakit ini disebabkan oleh viroid yang informasinya belum banyak diketahui. Sifat viroid ini mirip dengan viroid exocortis yaitu mudah menular melalui penyambungan mata tempel dan secara mekanik melalui alat - alat pangkas. Viroid ini tidak menular melalui serangga ataupun biji.

Tanaman inang lain : Belum diketahui.

Pengendalian :
a. Menggunakan bahan perbanyakan tanaman yang sehat.
b. Bibit yang diketahui terkena penyakit harus segera dibongkar dan dimusnahkan.
c. Menjaga kebersihan peralatan dengan natrium hipoklorit 1 - 2 % (bahan aktif dalam larutan pencuci seperti “clorox”) dengan cara disemprotkan atau dicelupkan selama 10 detik. Bahan kimia ini sangat efektif dalam mematikan partikel - partikel viroid yang menempel pada alat - alat tersebut.

16. Puru Berkayu (Woody Gall)

Penyebab :
Virus puru berkayu jeruk atau Citrus Vein Enation – Woody Gall Virus (CVEV)

Penyebaran :
Di Indonesia dilaporkan terdapat di Jawa Tengah dan jawa Barat. Di luar negeri tersebar di Amerika, Australia, Afrika Selatan, Fiji, Peru dan India.

Gejala :
Pada tanaman jeruk nipis, infeksi CVEV menyebabkan munculnya tonjolan - tonjolan (enation) yang tersebar tidak beraturan pada tulang daun di permukaan bawah daun. Gejala ini mula - mula berukuran kecil dan mulai tampak pada daun - daun muda yang biasanya terjadi 2 - 3 bulan sejak penularan. Gejala tersebut semakin jelas bila daun menjadi tua. Pada tanaman terinfeksi, gejala tonjolan - tonjolan ini bisa terjadi pada sebagian atau seluruh daun.

Selain pada jeruk nipis, gejala tersebut kadang-kadang dijumpai pada jeruk manis, Siem, Rough lemon (RL) dan Sour Orange, tetapi biasanya lebih ringan dibandingkan pada jeruk nipis.

Pada tanaman jeruk yang disambung pada batang bawah RL, CVEV menyebabkan pembentukan puru - puru atau benjolan - benjolan (gall) pada daerah sambungan, sekitar 6 bulan sejak tertulari. Gejala ini mula-mula berukuran kecil berwarna hijau pucat, kemudian berkembang melebar dan membesar tak beraturan.

Morfologi dan daur penyakit :
Penyakit ini disebabkan oleh virus yang belum banyak diketahui seluk beluknya. CVEV bersifat endemik di pertanaman jeruk. Virus dapat menular melalui penyambungan mata tempel dan di lapang melalui beberapa jenis kutu daun, yaitu T. citridus, A. gossypii dan M. persicae. Serangan CVEV hampir selalu bersamaan dengan virus Tristeza

Tanaman inang lain : Belum diketahui

Pengendalian :
a. Pengendalian serangga vektor dengan insektisida.
b. Pemilihan pohon induk yang bebas virus, yang menghasilkan barang atas yang sehat.
c. Alat - alat yang dipakai dalam penempelan didisinfeksi dengan teratur.


Prospek agribisnis jeruk di Indonesia cukup bagus karena potensi lahan produksi yang luas. Melalui program peningkatan kualitas sumberdaya petani jeruk serta didukung dengan hasil inovasi teknologi pemupukan dan hormon alami, pengelolaan hama dan penyakit terpadu, serta sistem budidaya lainnya yang semuanya didasarkan pada semangat ramah lingkungan akan meningkatkan Kuantitas dan Kualitas produksi jeruk dengan tetap menjaga Kelestarian lingkungan.

Perlu 6-9 bulan basah (musim hujan), curah hujan 1000-2000 mm/th merata sepanjang tahun, perlu air yang cukup terutama di bulan Juli-Agustus. Temperatur optimal antara 25-30 °C dan kelembaban optimum sekitar 70-80%. Kecepatan angin lebih dari 40-48% akan merontokkan bunga dan buah. Ketinggian optimum antara 1-1200 m dpl. Jeruk tidak menyukai tempat yang terlindung dari sinar matahari. Jenis tanah Andosol dan Latosol sangat cocok, derajat keasaman tanah (pH tanah) adalah 5,5-6,5 . Air tanah optimal pada kedalaman 150-200 cm di bawah permukaan tanah. Pada musim kemarau 150 cm dan pada musim hujan 50 cm. Tanaman jeruk menyukai air yang mengandung garam sekitar 10%.
3.1. Pembibitan
3.1.1. Cara generatif
Biji diambil dari buah dengan memeras buah yang telah dipotong. Biji dikeringanginkan di tempat yang tidak disinari selama 2-3 hari hingga lendirnya hilang. Tanah persemaian diolah sedalam 30-40 cm dan dibuat petakan berukuran 1,15-1,20 m membujur dari utara ke selatan. Jarak petakan 0,5-1m. Sebelum ditanami, tambahkan pupuk kandang 1 kg/m2. Biji ditanam dalam alur dengan jarak tanam 1-1,5 x 2 cm dan langsung disiram larutan POC NASA + 1-2 cc/lt air. Persemaian diberi atap. Bibit dipindahtanam ke dalam polibag 15 x 35 cm setelah tingginya 20 cm pada umur 3-5 bulan. Media tumbuh dalam polibag adalah campuran pupuk kandang dan sekam (2:1) atau pupuk kandang, sekam, pasir (1:1:1) atau cukup dengan menggunakan tanah biasa disiram POC NASA (3-4 tutup) + HORMONIK (1 tutup) per 10-15 liter air.

3.1.2. Cara Vegetatif
Metode dengan cara penyambungan tunas pucuk dan penempelan mata tempel. Untuk kedua cara ini perlu dipersiapkan batang bawah (understam/rootstock) yang dipilih dari jenis jeruk dengan perakaran kuat dan luas, daya adaptasi lingkungan tinggi, tahan kekeringan, tahan/toleran terhadap penyakit virus, busuk akar dan nematoda. Varietas batang bawah yang biasa digunakan adalah Japanese citroen, Rough lemon, Cleopatra, Troyer Citrange dan Carizzo citrange. Setelah penyambungan tunas pucuk atau penempelan mata tempel, segera disemprot menggunakan POC NASA (3-4 tutup/tangki ) + HORMONIK (1 tutup/tangki ). Pengolahan Media Tanam
Lahan yang akan ditanami dibersihkan dari tanaman lain atau sisa-sisa tanaman. Jarak tanam bervariasi untuk setiap jenis jeruk dapat dilihat pada data berikut ini: (a) Keprok dan Siem jarak tanam 5 x 5 m; (b) Manis : jarak tanam 7 x 7 m; (c) Sitrun (Citroen) : jarak tanam 6 x 7 m; (d) Nipis : jarak tanam 4 x 4 m; (e) Grape fruit : jarak tanam 8 x 8 m; (f) Besar : jarak tanam (10-12) x (10-12) m.
Lubang tanam dibuat 2 minggu sebelum tanam. Tanah bagian dalam dipisahkan dengan tanah dari lapisan atas. Tanah berasal dari lapisan atas dicampur dengan 1-2 kg pupuk kandang dan Natural GLIO yang sudah dikembangbiakkan.
Pengembangbiakan Natural GLIO : 1-2 kemasan Natural GLIO dicampur 50-100 kg pupuk kandang untuk lahan 1000 m2. Selanjutnya didiamkan di tempat yang terlindung dari sinar matahari + 1 minggu dengan selalu menjaga kelembabannya dan sesekali diaduk (dibalik). Teknik Penanaman
Bibit jeruk dapat ditanam pada musim hujan atau musim kemarau jika tersedia air untuk menyirami, tetapi sebaiknya ditanam diawal musim hujan. Sebelum ditanam, perlu dilakukan: (a) Pengurangan daun dan cabang yang berlebihan; (b) Pengurangan akar; (c) Pengaturan posisi akar agar jangan ada yang terlipat.
Setelah bibit ditanam, siramkan pupuk POC NASA yang telah dicampur air secara merata dengan dosis ± 1 tutup POC NASA per liter air setiap pohon. Hasil akan lebih bagus jika menggunakan SUPER NASA. Adapun cara penggunaan SUPER NASA adalah sebagai berikut: 1 (satu) botol SUPER NASA diencerkan dalam 2 liter (2000 ml) air dijadikan larutan induk. Kemudian setiap
1 liter air diberi 10 ml larutan induk tadi disiramkan setiap pohon.
Beri mulsa jerami, daun kelapa atau daun-daun yang bebas penyakit di sekitar bibit. Letakkan mulsa sedemikian rupa agar tidak menyentuh batang untuk menghindari kebusukan batang. Sebelum tanaman berproduksi dan tajuknya saling menaungi, dapat ditanam tanaman sela baik kacang-kacangan/sayuran. Setelah tajuk saling menutupi, tanaman sela diganti oleh rumput/tanaman legum penutup tanah yang sekaligus berfungsi sebagai penambah nitrogen bagi tanaman jeruk.

4.1. Penyulaman
Dilakukan pada tanaman yang tidak tumbuh.
4.2. Penyiangan
Gulma dibersihkan sesuai dengan frekuensi pertumbuhannya, pada saat pemupukan juga dilakukan penyiangan.
4.3. Pembubunan
Jika ditanam di tanah berlereng, perlu diperhatikan apakah ada tanah di sekitar perakaran yang tererosi. Penambahan tanah perlu dilakukan jika pangkal akar sudah mulai terlihat.
4.4. Pemangkasan
Pemangkasan bertujuan untuk membentuk tajuk pohon dan menghilangkan cabang yang sakit, kering dan tidak produktif. Dari tunas-tunas awal yang tumbuh biarkan 3-4 tunas pada jarak seragam yang kelak akan membentuk tajuk pohon. Pada pertumbuhan selanjutnya, setiap cabang memiliki 3-4 ranting atau kelipatannya. Bekas luka pangkasan ditutup dengan fungisida atau lilin untuk mencegah penyakit. Sebaiknya celupkan dulu gunting pangkas ke dalam alkohol. Ranting yang sakit dibakar atau dikubur dalam tanah.
4.5. Pemupukan Susulan
Dosis Pupuk Makro (gr/pohon)

Sebaiknya dilakukan analisis tanah
Dosis POC NASA mulai awal tanam :

2-3 tutup/diencerkan secukupnya dan siramkan sekitar pangkal batang setiap 4-5 bulan sekali (sesekali bisa disemprot ke daun)

3-4 tutup/diencerkan secukupnya dan siramkan sekitar pangkal batang setiap 3-4 bulan sekali (sesekali bisa disemprot ke daun)

Catatan: Akan Lebih baik pemberian diselingi/ditambah SUPER NASA 1-2 kali/tahun dosis 1 botol untuk + 200 pohon. Cara lihat pada Teknik Penanaman (Point
4.6. Penggunaan Hormonik
Hormonik dapat diberikan terutama setelah tanaman berumur 2 tahun, atau diberikan sejak awal lebih bagus. Caranya melalui penyiraman atau penyemprotan bersama dengan POC NASA (3-5 tutup POC NASA ditambah 1 tutup Hormonik).
4.7.Pengairan dan Penyiraman
Penyiraman jangan berlebih. Tanaman diairi sedikitnya satu kali dalam seminggu pada musim kemarau. Jika air kurang tersedia, tanah di sekitar tanaman digemburkan dan ditutup mulsa.
4.8. Penjarangan Buah
Pada saat pohon jeruk berbuah lebat, perlu dilakukan penjarangan supaya pohon mampu mendukung pertumbuhan, bobot buah serta kualitas buah. Buah yang dibuang meliputi buah sakit, tidak terkena sinar matahari (di dalam kerimbunan daun) dan kelebihan buah di dalam satu tangkai. Hilangkan buah di ujung kelompok buah dalam satu tangkai utama dan sisakan hanya 2-3 buah.
V. Hama dan Penyakit
5.1. Hama
a. Kutu loncat (Diaphorina citri.)
Bagian diserang : tangkai, kuncup daun, tunas, daun muda. Gejala: tunas keriting, tanaman mati. Pengendalian: menggunakan PESTONA atau Natural BVR. Penyemprotan dilakukan menjelang dan saat bertunas, buang bagian yang terserang.
b. Kutu daun (Toxoptera citridus aurantii, Aphis gossypii.)
Bagian diserang : tunas muda dan bunga. Gejala: daun menggulung dan membekas sampai daun dewasa. Pengendalian: menggunakan PESTONA atau Natural BVR.
c. Ulat peliang daun (Phyllocnistis citrella.)
Bagian diserang : daun muda. Gejala: alur melingkar transparan atau keperakan, tunas/daun muda mengkerut, menggulung, rontok. Pengendalian: semprotkan dengan PESTONA. Kemudian daun dipetik dan dibenamkan dalam tanah.
d. Tungau (Tenuipalsus sp. , Eriophyes sheldoni Tetranychus sp)
Bagian diserang : tangkai, daun dan buah. Gejala: bercak keperak-perakan atau coklat pada buah dan bercak kuning atau coklat pada daun. Pengendalian: semprotkan PESTONA atau Natural BVR.
e. Penggerek buah (Citripestis sagittiferella.)
Bagian diserang : buah. Gejala: lubang gerekan buah keluar getah. Pengendalian: memetik buah yang terinfeksi, disemprot PESTONA pada buah berumur 2-5 minggu.
f. Kutu penghisap daun (Helopeltis antonii.)
Bagian diserang : tunas, daun muda dan pentil. Gejala: bercak coklat kehitaman dengan pusat berwarna lebih terang pada tunas dan buah muda, bercak disertai keluarnya cairan buah yang menjadi nekrosis. Pengendalian: semprotkan PESTONA
g. Thrips (Scirtotfrips citri.)
Bagian diserang : tangkai dan daun muda. Gejala: helai daun menebal, tepi daun menggulung ke atas, daun di ujung tunas menjadi hitam, kering dan gugur, bekas luka berwarna coklat keabu-abuan kadang disertai nekrotis. Pengendalian: menjaga agar tajuk tanaman tidak terlalu rapat dan sinar matahari masuk ke bagian tajuk, hindari memakai mulsa jerami. Kemudian gunakan PESTONA atau Natural BVR.
h. Kutu dompolon (Planococcus citri.)
Bagian diserang : tangkai buah. Gejala: berkas berwarna kuning, mengering dan buah gugur. Pengendalian: gunakan PESTONA. atau Natural BVR. Cegah datangnya semut sebagai vektor kutu.
i. Lalat buah (Dacus sp.)
Bagian diserang : buah yang hampir masak. Gejala: lubang kecil di bagian tengah, buah gugur, belatung kecil di bagian dalam buah. Pengendalian: gunakan Perangkap lalat Buah.

5.2. Penyakit
Penyebab: Bacterium like organism dengan vektor kutu loncat Diaphorina citri. Bagian yang diserang: silinder pusat (phloem) batang. Gejala: daun sempit, kecil, lancip, buah kecil, asam, biji rusak dan pangkal buah oranye. Pengendalian: gunakan bibit tanaman bebas CVPD. Lokasi kebun minimal 5 km dari kebun jeruk yang terserang CVPD. Gunakan Pestona atau Natural BVR untuk mengendalikan vektor.
b. Blendok
Penyebab: jamur Diplodia natalensis. Bagian diserang : batang atau cabang. Gejala: kulit ketiak cabang menghasilkan gom yang menarik perhatian kumbang, warna kayu jadi keabu-abuan, kulit kering dan mengelupas. Pengendalian: pemotongan cabang terinfeksi. Bekas potongan diolesi POC NASA + Hormonik + Natural GLIO. POC NASA dan Hormonik bukan berfungsi mengendalikan Blendok, namun dapat meningkatkan daya tahan terhadap serangan penyakit.
c. Embun tepung
Penyebab: jamur Oidium tingitanium. Bagian diserang : daun dan tangkai muda. Gejala: tepung berwarna putih di daun dan tangkai muda. Pengendalian: gunakan Natural GLIO pada awal tanam.
d. Kudis
Penyebab: jamur Sphaceloma fawcetti. Bagian diserang : daun, tangkai atau buah. Gejala: bercak kecil jernih yang berubah menjadi gabus berwarna kuning atau oranye. Pengendalian: pemangkasan teratur, gunakan Natural GLIO pada awal tanam.
e. Busuk buah
Penyebab: Penicillium spp. Phytophtora citriphora, Botryodiplodia theobromae. Bagian diserang : buah. Gejala: terdapat tepung-tepung padat berwarna hijau kebiruan pada permukaan kulit. Pengendalian: hindari kerusakan mekanis, gunakan Natural GLIO awal tanam
f. Busuk akar dan pangkal batang
Penyebab: jamur Phyrophthora nicotianae. Bagian diserang : akar, pangkal batang serta daun di bagian ujung. Gejala: tunas tidak segar, tanaman kering. Pengendalian: pengolahan dan pengairan yang baik, sterilisasi tanah pada waktu penanaman, buat tinggi tempelan minimum 20 cm dari permukaan tanah. gunakan Natural GLIO pada awal tanam
g. Buah gugur prematur
Penyebab: jamur Fusarium sp. Colletotrichum sp. Alternaria sp. Bagian yang diserang: buah dan bunga. Gejala: dua-empat minggu sebelum panen buah gugur. Pengendalian: gunakan Natural GLIO pada awal tanam
h. Jamur upas
Penyebab: Upasia salmonicolor. Bagian diserang : batang. Gejala: retakan melintang pada batang dan keluarnya gom, batang kering dan sulit dikelupas. Pengendalian: kulit yang terinfeksi dikelupas dan diolesi fungisida yang mengandung tembaga atau belerang, kemudian potong cabang yang terinfeksi.
Catatan : Jika pengendalian hama penyakit dengan menggunakan pestisida alami belum mengatasi dapat dipergunakan pestisida kimia yang dianjurkan. Agar penyemprotan pestisida kimia lebih merata dan tidak mudah hilang oleh air hujan tambahkan Perekat Perata AERO 810, dosis + 5 ml (1/2 tutup)/tangki.

VI. Panen
Buah jeruk dipanen saat masak optimal berumur + 28-36 minggu, tergantung jenis/varietasnya. Buah dipetik dengan menggunakan gunting pangkas.


Belimbing manis (Averrhoa Carambola, L) merupakan salah satu komoditas
unggulan di DKI Jakarta. Bentuk pohonnya indah, habitusnya cocok sebagai tanaman pekarangan sempit. Kandungan gizinya cukup tinggi sebagai sumber vitamin A dan vitamin C. Berbagai perbaikan budidaya tanaman ini telah dilaksanakan oleh para petani, namun demikian masih perlu adanya upaya bimbingan dan penyuluhan yang lebih intensif agar produktivitas dan kualitasnya meningkat.

Belimbing manis cocok ditanam pada lahan pekarangan sempit di perkotaan atau di
pemukiman perumahan sederhana di pinggiran kota seperti terdapat di sekitar Jabotabek.
Bentuk pohon yang rindang dengan tajuk pohon tidak terlalu besar, dapat berfungsi
sebagai pohon pelindung sekaligus menghasilkan buah. Bahkan di depan teras tanaman
dapat ditanam dalam pot atau drum bekas. Besar tajuk pohon, bentuk tajuk, tinggi
tanaman dan percabangan mudah diatur sesuai dengan keinginan pemiliknya. Meskipun
pemeliharaan tanaman diarahkan untuk habitus kecil atau sedang, tanaman masih dapat
berbuah. Biasanya tanaman telah berbuah dua tahun setelah ditanam apabila bibit berasal
dari okulasi atau sambung pucuk. Kegemaran memiliki pohon belimbing disekitar rumah
didukung pula oleh ukuran buahnya yang cukup besar dengan bentuk dan warna yang
kontras diantara daun-daun yang rimbun, dan bisa berbuah hampir sepanjang tahun.
Nilai gizinya-pun cukup baik, bila dibandingkan dengan beberapa buah-buahan
yang banyak dikonsumsi terutama sebagai cumber vitamin C,

Dengan mengkonsumsi satu buah belimbing berukuran sedang dengan berat
sekitar 200 gram, telah tercukupi kebutuhan vitamin C bagi seorang dewasa sehari, yaitu
sebanyak 70 mg. Pada scat harga jeruk manis atau jenis buah import melonjak harganya
seperti saat depresiasi rupiah, kebutuhan akan vitamin C dapat disubsitusi dengan
Pengembangan usaha tani pekarangan sempit secara komersil dengan menanam
potion belimbing cukup kompetitif. Khususnya untuk konsumsi segar bag] penduduk DKI
Jakarta yang berjumlah sekitar 9 juta jiwa (1996), pemasaran masih terbuka, karma
produksi buah lokal baru pada tingkat 20% dari total kebutuhan.
Ditinjau dari segi agribisnis, menanam potion belimbing di pekarangan cukup
menguntungkan. Satu potion belimbing yang berumur 5 tahun dapat menghasilkan buah
sekitar 600 buah pertahun. Bahkan apabila pemeliharaan tanaman dilakukan dengan balk,
serta pembungkusan buah dilakukan terus menerus, produksi dapat mencapai 900 buah
per potion setahun. Bila harga belimbing ukuran sedang (200 gr) berharga Rp. 1000/buah
dl lokasi petani, berarti satu potion belimbing menghasilkan Rp. 600.000 per tahun.
Bila biaya pupuk, pemeliharaan dan pembungkusan buah mencapai Rp.
100.000/tahun, dan pemeliharaan mencapai Rp. 100.000,. pertahun, berarti sate pohon
menyumbangkan pendapatan petani sebanyak Rp. 500.000, per tahun/pohon. Disamping
dikonsumsi segar, nilai tambah buah belimbing dapat ditingkatkan melalui industri rumah
tangga dengan diolah menjadi sari buah, sirup, jam dan manisan belimbing.
Dari segi pemasaran, khususnya di wilayah DKI Jakarta sarana cukup tersedia,
mulai dari pasar tradisional sampai pasar swalayan yang menghendaki kualitas prima
dengan penampilan dan pengemasan yang menarik. Buah dapat dipasarkan langsung
setelah dipetik, karma penanaman dekat dengan lokasi pemasaran, sehingga buah masih
dalam keadaan segar. Demikian pula sortasi sekaligus dapat dilakukan segera setelah
panen. Buah yang berkualitas terbaik, dapat dipasarkan dl swalayan, sedangkan yang
lainnya diolah untuk sirup dan lainnya, atau dijual di pasar tradisional.
Pengembangan program agrowisata, merupakan salah satu kesempatan yang
sangat balk pula bagi pemasaran hasil, balk buah segar maupun produk olahan belimbing.

Menurut N.I. Vavilov, belimbing manic tergolong tanaman tropic yang berasal dari
India, kemudian menyebar ke berbagai negara tropic seperti Malaysia dan Indonesia. Dl
Demak, menurut Rumphius belimbing telah dibudidayakan sebelum tahun 1892. Di
Jakarta, belimbing beradaptasi dengan balk. Penyebaran terutama di wilayah Jakarta
Selatan yang sebagian besar lahan jenisnya Latosol. Keberhasilan pertumbuhan dan
produksi dipengaruhi pula oleh curah hujan, sinar matahari, dan angin. Curah hujan
mempunyai pengaruh terhadap pembentukan buah. Bila curah hujan terlalu tinggi, bungs
akan gugur. Di DKI Jakarta curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Januari dan Februari
(Tabel 2). Musim panen rays belimbing biasanya terjadi pada bulan Desember dan April -
Mei, figs bulan sebelumnya yaitu pada fase berbunga, intensitas curah hujan tidak terlalu
tinggi. Bila tanaman dapat diairi dengan cukup, belimbing diharapkan dapat berbuah pada
bulan September, meskipun pada cara berbunga jatuh pada musim kemarau.
Unsur iklim yang sangat mempengaruhi produksi buah adalah cahaya matahari.
Belimbing men butuhkan sinar matahari langsung untuk berproduksi dengan baik. Bila
daun terlalu rimbun, perlu dibuang tunas-tunas yang tidak produktif, agar cahaya dapat
menembus tajuk pohon. Produksi buah akan berkurang, apabila terjadi angin kencang,
yang menyebabkan buah muda gugur.

Kultivar yang disenangi petani DKI Jakarta, adalah varietas Dewi. Pohon induk
varietas ini milik PT. Dewi Jaya, terletak di Jalan Raya Hankam, Pondok Gede Bekasi, dan
telah dikukuhkan sebagai varietas unggul belimbing untuk DKI Jakarta, pada tahun 1998.
Pohonnya rimbun, dawn berwarna hijau tua, anak daun berbentuk oval. dengan ujung
runcing. Buah ukurannya besar, panjang 10 - 15 cm, berat buah rata-rata 250 - 350 gram.
Buah masak berwarna merah jingga, mengkilat, terdiri 5 belimbingan. Belimbingnya tebal,
dengan pinggirannya berwarna hijau. Petani di wilayah Jagakarsa membungkus buah
belimbing dengan kertas karton bekas, sehingga warna hijau pada pinggiran berubah
menjadi kuning. Bila telah matang penuh, rasa buahnya manis dan menyegarkan, tetapi
sewaktu masih muda rasanya asam dan sepet.
Di sentra produksi belimbing di Jakarta Selatan, dikenal pula Kultivar Dewa. Bentuk
buah lama dengan kultivar Dew], tetapi bentuk dan warna daun berbeda, yaitu bentuk
daun ramping dan berwarna hijau muda.
Kultivar lain yang banyak dibudidayakan di Jakarta adalah kultivar Paris. Demak
dan Sembiring. Varietas Paris, buahnya lebih kecil dibandingkan varietas Dewi, warna
buah masak kuning agak pucat, rasa buah manic walaupun belum matang penuh,
sedangkan periode berbunga sampai buah masak lebih pendek (75 hari). Terdapat pula
varietas yang buahnya sangat manis, sehingga disebut belimbing gula pasir, namun belum
banyak dibudidayakan.

1. Bibit
Petani menginginkan tanamannya cepat berbuah, balk tanaman pot maupun
ditanam di lapangan. Oleh karena itu biasanya petani menanam bibit yang berasal dari
okulasi. Sebagai batang bawah, biji diambil dari buah yang telah masak penuh. Setelah
ditanam di lapangan atau pada pot atau polybag selama 6 - 8 bulan, biasanya ukuran
diameter batang sudah lebih besar dari sebesar pencil, dan slap untuk diokulasi. Okulasi
diambil dari varietas yang produksi dan kualitas buahnya lebih balk misalnya varietas
Dew], Dewa, Demak dan lain sebagainya, dari pohon yang telah berbuah atau berumur
lebih dari 3 tahun. Biasanya okulasi dilakukan pada ketinggian 10 cm dari leher akar, agar
mudah mendeteksi pertumbuhan cabang yang berasal dari okulasi.
Satu tahun setelah okulasi, bibit slap dipindahkan ke pot yang lebih besar atau ke
lapangan. Selain okulasi, bibit dapat berasal dari cangkokan, enten, maupun cara
penyusunan, namun cara yang paling praktis tampaknya adalah cara okulasi.
2. Penanaman
Penanaman dalam pot atau drum bekas. Pot diberi lobang pembuangan air pada
dasarnya, kemudian diletakkan tumpukan pecahan bata. Selanjutnya pot diisi dengan
media tumbuh yang terdiri dari campuran tanah, pupuk kandang dan pasir atau sekam
dengan perbandingan 1 : 1 : 1. Oleh karma di Jakarta Bering terdapat serangan rayap,
maka disekitar lobang penanaman, media dicampur dengan Furadan atau Curater - 3G,
sebanyak ± 20 gr untuk ±5 kg campuran media. Bibit yang tersedia di lapangan terlebih
dahulu digali tanah di sekeliling pohon sekitar ± 10 cm dari pangkal batang sedalam ± 20 -
30 cm, agar sebagian besar volume akar tidak terpotong. Pemindahan ke pot dapat
dilakukan pada sore hari. Selesai dipindahkan tanaman disiram dengan air.
Bila penanaman dilakukan langsung di pekarangan, satu bulan sebelum
penanaman, telah dipersiapkan lobang tanaman. Ukuran lobang ± 60 x 60 x 60 cm.
Setelah dua minggu masukkan lebih dahulu tanah bagian bawah, dan selanjutnya lapis
alas diisi dengan campuran seperti pot. Setelah satu minggu, barulah tanaman dari
pembibitan dipindahkan ke lobang yang telah kita siapkan. Tanaman yang bare
dipindahkan disiram setiap sore, bila tidak turun hujan.
3. Pemupukan
Pemupukan pertama di lapangan maupun di pot dilakukan bersamaan tanam atau
paling lama 30 hari setelah bertanam. Pemberian pupuk sebanyak 0,25 kg pupuk NPK
ditambah 1 sendok makan Furadan atau Curater - 3G, dengan cara ditaburkan
mengelilingi bibit dengan diameter ± 10 cm dari bibit.
Pemupukan diberikan dua kali setahun, yaitu pada awal dan akhir musim
penghujan, masing-masing 1/2 dosis tersebut di alas. Cara pemberian pupuk dengan
menaburkan ke dalam pant sedalam 20 cm mengelilingi pohon dengan diameter sesuai
dengan diameter tajuk pohon, kemudian ditutup tanah.
4. Pemangkasan
Pemangkasan pada belimbing sangat diperlukan untuk pembentukan tajuk,
memudahkan panen dan merangsang pembungaan dan pembesaran buah. Berdasarkan
tujuan dan waktu pelaksanaannya, terdapat tiga macam pemangkasan, yaitu
pemangkasan untuk membentuk pohon, pemangkasan cabang dan ranting yang tumbuh
tidak beraturan, serta pemangkasan untuk meremajakan tanaman yang telah tua.
4.1. Pemangkasan Bentuk
Pemangkasan untuk pembentukan pohon, dilakukan pada tanaman
yang belum produktif, berumur 2 - 3 tahun. Tujuannya untuk membentuk
percabangan secara teratur dan mencegah pertumbuhan pohon meninggi.
Dengan demikian akan mempermudah pembungkusan buah pada scat
Ujung batang utama dipotong pada ketinggian 1,5 - 2 meter dari
permukaan tanah. Biarkan 3 - 4 cabang primer yang subur dan what tumbuh
memanjang. Pada pertumbuhan selanjutnya, Ujung cabana primer tadi
dipotong dengan menyisakan sepanjang 30 - 50 cm. Selanjutnya, setelah
tumbuh tunas pada cabang primer (disebut cabang sekunder), dibiarkan
tumbuh 2 - 3 cabang sekunder. Setelah tumbuh, dipotong pucuknya dengan
menyisakan sepanjang 30 - 50 cm. Setiap kali pemangkasan, permukaan
cabang diusahakan miring untuk mencegah pembusukan cabang. Dengan
demikian akan diperoleh bentuk tajuk pohon yang melebar, dengan
percabangan yang teratur.
4.2. Pemangkasan Cabang dan Ranting
Pemangkasan tunas yang tumbuh di pangkal dan tengah cabang
serta Ujung ranting dilaksanakan secara terus menerus, setup 1 - 2 bulan.
Tujuannya agar sinar matahari dapat memasuki mahkota tajuk, sehingga
mengurangi kelembaban. Disamping itu juga untuk meningkatkan manfaat
penggunaan bahan makanan untuk menghasilkan pertumbuhan dan buah
yang lebih besar.
4.3. Pemangkasan untuk Peremajaan
Pemangkasan ini biasanya dilaksanakan pada pohon berumur lebih
dari 10 tahun, yang produksinya mulai menurun. Batang utama dipotong
miring pada ketinggian 60 - 70 cm dari permukaan tanah. Pengaturan
cabang-cabang yang tumbuh baru, mengikuti cara-cara pemangkasan
Adakalanya, bersamaan dengan peremajaan ingin dilakukan
penyambungan secara okulasi dengan kultivar yang lebih baik dari pohon
pangkal. Hal ini dapat dilakukan mengingat sifat regenerasi dan rekombinasi
pada belimbing sangat baik. Bahkan, rekombinasi beberapa kultivar secara
okulasi pada satu pohon pangkal dapat dilakukan.
5. Pembungkusan Buah
Pembungkusan buah bertujuan untuk melindungi buah dari serangan lalat buah
serta meningkatkan kualitas buah. Lalat buah dapat menimbulkan kerugian sampai
100%. Serangga memakan berbagai jenis tanaman, sehingga pada lokasi dengan
pelbagai pohon buah-buahan seperti nangka, jambu biji, rambutan, pisang dan
sebagainya, serangga terdapat hampir sepanjang tahun.
Lalat betina meletakkan telur dalam daging buah. Larvanya akan menghisap cairan
buah sehingga buah menjadi busuk dan gugur. Pembungkusan buah dilakukan pada saat
ukuran buah sebesar jempol jari tangan. Dalam satu rangkaian, dipilih sate buah yang
bentuk dan pertumbuhannya terbaik. Bahan pembungkus berupa dua lapis karbon bekas
yang ujung dan pangkalnya diikat tall. Belimbing yang dibungkus dengan bahan ini
penampilannya sangat menarik, warns buahnya cerah. Belimbing Dewi akan berwarna
kuning orange dan mengkilat, sedangkan pinggiran belimbingan akan berwarna kuning.
Penampilan buah bersih dan menarik, bebas dari pencemaran. Kelemahannya,
kematangan buah sulit dideteksi. Bahan pembungkus lain, adalah kantong plastik (PE).
Bagian bawah plastik digunting untuk mencegah kelembaban tinggi. Dapat pula digunakan
daun pisang keying, tetapi bahan ini sulit diperoleh di Jakarta.
6. Pencegahan dan Pemberantasan Organisme Pengganggu Tanaman (OPT)
Hama yang sangat merugikan adalah lalat buah (Bractocera dorsalis). Hama ini
menyerang buah sejak muda sampai masak. Lalat betina meletakkan telur ke dalam
daging buah. Buah yang terserang tampak berbentuk bulatan hitam dan membusuk, di
dalamnya terdapat larva yang menghisap cairan buah, akhirnya buah akan gugur. Di
permukaan tanah, kepompong berkembang menjadi generasi lalat yang haru.
Cara pencegahan adalah dengan membungkus buah, serta sanitasi kebun. Buah
yang gugur dimusnahkan. Selain itu petani biasanya melakukan pengasapan untuk
mengusir berbagai OPT. Alternatif lain adalah dengan menggunakan perangkap attraktan
Metil Eugenol, untuk menarik serangga jantan agar terperangkap. Menurut hasil penelitian,
penggunaan minyak melaleuka yang mengandung 76% Metil Eugenol yang diteteskan
sebanyak 0,5 ml pada kapas dalam perangkap, dengan interval waktu 2 minggu sekali,
cukup efektif untuk menurunkan akibat serangan lalat buah sebesar 10%. Skema
perangkap lalat buah terdapat pada Lampiran.
Hama lain yang sering merugikan adalah ngengat dari famili Pyralidae.
Kupu-kupunya berwarna putih belang-belang hitam. Ngengatnya mencari makan pada
malam hari. Telur diletakkan didalam buah dengan cara mengeruk daging buah. sekaligus
memakannya. Cara pencegahannya dengan membungkus buah.
7. Panen
Untuk mendapat kualitas buah yang balk, buah dipanen setelah masak penuh. Cara
panen terbaik adalah pemetikan dengan cara memanjat pohon atau menggunakan
tangga. Pemetikan harus dilakukan dengan hati-hati, mengingat daging buah lunak,
mudah memar dan bila luka akan berwarna kecoklatan. Buah dipanen dengan
menggunting tangkai buah, tanpa membuka bungkus buah. Kemudian buah diletakkan
secara hati-hati di dalam ruangan yang beratap, untuk penanganan pasca panen. Bila
keadaan musim normal, selama 1 tahun dapat dilakukan 3 kali panen. Produksi buah
mencapai 600 - 900 buah per pohon/tahun dengan berat buah rata-rata 250 - 300 gram.

Pemasaran belimbing di DKI Jakarta cukup cerah. Belimbing dijual sejak dari
pinggiran jalan, pasar tradisional, sampai pasar swalayan. Setiap sarana pemasaran,
menuntut kualitas sesuai dengan harga dan selera konsumen. Produksi belimbing di DKI
Jakarta sebaiknya diarahkan untuk konsumen yang menuntut kualitas tinggi, sehingga
harga jualnya tinggi. Untuk memproduksi buah yang berkualitas, maka perlakuan pra
panen, penanganan pasca panen, mulai dari sortasi, grading sampai pengemasan perlu
dilakukan secara intensif. Pada saat penulisan naskah ini, bulan Oktober 1998, harga satu
buah belimbing berkualitas tinggi di lokasi petani Rp. 1200/buah, sedangkan harga di
pasar swalayan mencapai Rp. 2000/buah.
1. Sortasi dan Grading
Segera setelah panen pada ruangan yang beratap dengan sirkulasi udara yang
balk, bungkus buah dibuka dengan hati-hati. Buah yang rusak secara mekanis maupun
gangguan OPT, dipisahkan. Hanya buah yang minus yang dipasarkan segar. Setelah itu,
buah dikelompokkan menurut ukuran dan fase masak. Buah dengan ukuran besar
(250-300 gr) dan fase masak penuh, dipisahkan untuk penjualan ke pasar swalayan.
Selama 24 jam dapat terjadi sedikit perubahan warna dan rasa. Setelah itu, praktis tidak
terjadi peningkatan rasa manis. Buah yang lebih kecil (150 - 250 gr) dan kematangannya
penuh dapat dipasarkan ke pasar tradisional, sedangkan buah yang lebih kecil, dengan
matang penuh yang tadinya dipisahkan karena kerusakan mekanis maupun gangguan
OPT dapat diproses lebih lanjut untuk sari buah dan sebagainya.
2. Pencucian dan Pengemasan
Buah yang terpilih untuk pasar swalayan dengan hati-hati dicuci satu persatu
dengan air mengalir, kemudian ditiriskan. Bila masih terdapat tetesan air, dilap dengan
tissue yang lembut. Biasanya sejumlah 3 - 4 buah ditaruh di atas wadah Stirofoam,
kemudian dibungkus dengan plastik film. Dengan cara ini penguapan air dari dalam buah
terhambat, sehingga pengerutan buah dapat diperlambat, produk akan kelihatan lebih
menarik dan lebih higienis.
3. Penyimpanan
Belimbing yang telah dikemas dapat disimpan pada ruangan dengan suhu 10 -
15°C selama 7 hari, tanpa menurunkan kesegaran dan kualitas buah. Apabila
penyimpanan pada suhu kamar (30°C), buah akan kelihatan mengkerut dan berwarna
kecoklatan. Sebaiknya penyimpanan pada suhu kamar pada wadah yang telah ditutup
plastik film, tidak lebih dari 3 hari.